KEADILAN     UNTUK     RAKYAT                 BERSIH     TRANSPARAN     PROFESIONAL    
Home » BALAI KOTA, BERITA, NEWS » Hangatnya Percakapan Ahok-Djarot soal Bir…

Ahok.Org – Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat menjawab pertanyaan wartawan perihal pelarangan penjualan minuman beralkohol di minimarket yang dimulai Kamis (16/4/2015) ini. Keduanya saling berceletuk dan mengeluarkan candaan tentang bir, minuman alkohol, dan pengalaman mabuk.

Awalnya, Basuki meminta Djarot untuk menjawab seluruh pertanyaan perihal sikap Pemprov DKI atas aturan Kementerian Perdagangan tersebut.

Sebab, jawaban Basuki tentang minuman beralkohol kerap menimbulkan pro dan kontra di masyarakat luas.

“Jadi penjualan (minuman beralkohol) itu bukan dilarang, tetapi diatur. Masa ada kaitannya dengan kami (DKI) punya saham di Delta (PT Delta Djakarta Tbk). Dan kamu ingat ya, saham DKI di Delta itu sudah dari tahun 70, kenapa kok sekarang baru diungkit-ungkit,” kata Djarot menjawab pertanyaan Balai Kota, Kamis.

Kemudian Basuki berceletuk. “Jangan-jangan Pak Wagub minum bir lagi ya?” tanya Basuki.

Pertanyaan Basuki itu mengundang gelak tawa wartawan dan Djarot yang berada di sampingnya. Djarot mengaku ia memang pernah minum bir, berbeda dengan Basuki yang tidak pernah dan tidak suka mengonsumsi bir.

“Saya pernah kok (minum bir). Malah pernah mabuk juga saya dulu. Ha-ha-ha,” celetuk Basuki tertawa. “Kalau saya enggak pernah sampai mabok, Pak,” jawab Djarot.

Kemudian Djarot kembali menjelaskan pada wartawan perihal kepemilikan saham DKI di PT Delta Djakarta Tbk yang sudah tertanam sejak tahun 1970.

Sehingga, lanjut dia, Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) nomor 06/M-DAG/PER/1/2015 tentang pengendalian, peredaran dan penjualan minuman beralkohol tidak terlalu mempengaruhi pendapatan yang diterima DKI dari PT Delta.

Mantan Wali Kota Blitar itu menjelaskan, di dalam aturan tersebut, Kemendag tidak melarang warga untuk mengonsumsi minuman alkohol. Aturan tersebut hanya mengatur peredaran dan penjualan minuman beralkohol di minimarket.

“Tidak dilarang bahwa orang Indonesia dilarang minum bir atau yang datang ke Indonesia dilarang minum bir, kan enggak gitu kan, fair saja. Kalau seperti ini bagaimana dengan orang luar yang ada di sini (Jakarta), bagaimana wisata kita,” kata Djarot.

“Kalau orang susah kencing juga disuruh minum bir, baru lancar kencingnya,” kata pria yang biasa disapa Ahok itu berceletuk.

Djarot kembali menjelaskan bahwa peraturan Mendag Rachmat Gobel itu tidak melarang konsumsi bir, tetapi hanya membatasi penjualan minuman alkohol di minimarket.

Basuki mengatakan, jika dalam aturan tersebut penjualan minuman alkohol dilarang, maka pabrik minuman alkohol juga harus ditutup paksa.

Selanjutnya bagaimana upaya Pemprov DKI untuk mencegah peredaran gelap minuman beralkohol, seperti yang dikhawatirkan Basuki?

Djarot justru menyerahkan hal tersebut kepada Kemendag. “Ini dampaknya yang menanggung kan Mendag kalau seperti ini. Kalau seperti mafia zaman Al-Capone, betul lho itu kemana-mana (peredaran minuman keras). Yang kami khawatirkan, itu justru miras yang tidak berlisensi dan membahayakan. Apa ya namanya itu?” tanya Djarot pada wartawan.

Namun, Basuki yang langsung menjawab pertanyaan Djarot. “Topi miring.” “Nah, campuran macam-macam itu yang bahaya,” kata Djarot lagi.

“Colombus juga,” kata Basuki lagi tertawa. “Nah kan gitu lho, dia hafal, pernah minum mungkin (topi miring). Ha-ha-ha,” kata Djarot tertawa. [Kompas.com]

  • Share/Bookmark

One Response to “Hangatnya Percakapan Ahok-Djarot soal Bir…”

  1. canda gubenur dengan wagub bikin orang ketawa hanya pak ahok & pak jarot .

    Reply

Leave a Reply