KEADILAN     UNTUK     RAKYAT                 BERSIH     TRANSPARAN     PROFESIONAL    
Home » BALAI KOTA, BERITA, NEWS » Dua Waduk Segera Dibangun DKI

Ahok.Org – Gubernur DKI Jakarta Basuki T Purnama (Ahok) berencana akan membuat waduk untuk menampung curah hujan di kawasan utara Jakarta. Adapun lokasi waduk nanti berada di Marunda dan di samping Mall of Indonesia (MOI) yang terletak di Jl Boulevard Raya Barat, Jakarta Utara.

Pasalnya, di dua titik lokasi tersebut seringkali tergenang setiap kali memasuki musim penghujan. Ahok juga sempat mengkritik ulah pengembang yang ‘asal’ membangun kawasan tertentu tanpa mempertimbangkan lingkungan. Namun dia juga tidak bisa menyalahkan sepenuhnya lantaran peraturan DKI yang begitu lemah di masa pemerintahan sebelumnya.

“Kita akan bikin waduk di Marunda dan bangun pompa di sini. Kita akan bangun. Termasuk kita akan bangun waduk juga di samping MOI. Kan lucu jadi beban kita gitu loh. Jadi namanya keuntungan pengusaha pengembang dengan cara mengelak bahwa ini beban kita. Tapi salah nggak? Nggak, yang salah kita kenapa bikin perjanjian nggak jelas,” ujar Ahok di sela meninjau pengerjaan waduk Sunter, Jakarta Utara, Kamis (12/2/2015).

Suami Veronica Tan itu teringat ucapan ahli ekonomi Emil Salim yang memprediksi Jakarta akan banjir karena menilai kawasan elite PIK (Pantai Indah Kapuk) berdiri di atas daerah tangkapan air. Ahok menyebut boleh saja mendirikan kawasan perumahan di lokasi tersebut asalkan disediakan lahan 90 hektar untuk membangun waduk.

“Boleh nggak bangun PIK, boleh orang luar negeri juga boleh bikin waterfront city. Tapi siapkan waduk 90 hektar di pompa tunjungan. Itu dibangun nggak? Nggak. Terus PIK yang ruko itu harus ada 30-40 hektar waduk supaya Kapuk Kamal nggak
tenggelem. Ini pengusaha mau bikin nggak? Nggak,” sesalnya.

“Nah, yang harus memaksa dia bikin siapa? Pemprov. Tapi sayang semua izin itu udah lewat ini cerita 20-30 tahun lalu. Itu masalahnya. Sekarang gimana, ya sudah. Terus tanah begitu mahal mau bebasin 30 hektar kali Rp 30 juta/meter itu bisa mencapai Rp 9 triliun itu,” lanjut Ahok.

Mantan Bupati Belitung Timur ini juga tidak ingin terus menyalahkan masa lalu. Baginya kini yang terpenting adalah mengamankan aliran tengah sungai melalui Waduk Pluit, Jakarta Utara.

Dia berpesan pompa besar untuk menyedot banjir untuk selalu siaga, baik yang di Waduk Pluit maupun Pasar Ikan. “Sekarang kita amankan aliran tengah, Waduk Pluit dan Pasar Ikan harus beres termasuk jalan tembus Jembatan Merah ke Pasar Ikan,” kata Ahok.

“Kalian bisa bayangkan misalnya Pasar Ikan, kalau PLN paksa kami gunakan genset itu genset kira-kira 13 ribu ton, 2 hari habis. PLN punya negara bukan punya negara lain. PLN bisa nggak sih jamin ada aliran listrik, masa sih PLN nggak bisa jamin dengan 2 PLTU supaya pompa selalu ada listrik lebih mudah kan. Buat apa uangnya habis buat mompa solar, mending uangnya dipakai buat bikin bendungan bikin pompa lain,” sambungnya.

“Masa anda nggak bisa jamin aliran listrik, ada bos yang bisa nyogok aja bisa jamin nggak pernah mati lampu rumahnya. Masa kita nggak dikasih listrik,” sindir Ahok. [Detikcom]

  • Share/Bookmark

4 Responses to “Dua Waduk Segera Dibangun DKI”

  1. Masalah PLN saya setuju sekali dgn pak Ahok, pelayanan PLN masih jauh sekali dari memuaskan, sudah pelat merah, monopoli pula! jadi seenaknya!

    Reply
  2. Kata PLN, listrik dimatikan demi keselamatan warga, artinya pompa boleh mati dan ribuan warga menderita krn rumah kemasukan air. Ini menunjukkan perilaku yg tidak bertanggung jawab dan hanya mencari kambing hitam. Seharusnya PLN cari solusi secara teknis, bagaimana supaya warga tidak kesetrum dan pompa harus tetap bisa hidup.Kenapa baru sekarang ada solusi setelah diprotes Ahok dengan memisahkan antara aliran listrik ke warga dan ke pompa. Saya muak dengan jawaban PLN yg hanya mau membenarkan diri sendiri, padahal kenyataannya jakarta sdh kebanjiran.

    Reply
  3. Trus bagaimana dengan Nasib Waduk Marunda Pak AHOK Pejabat Dinas Tata Air Sudah ganti Berapa kali sampai awal Juli 2015 Masih saja proses ganti rugi sulit sekali apa ini juga termasuk ulah orang2 P2T Di Walikota Jakut … mohon tanggapannya Pak karena tanah saya di lokasi Waduk cukup besar 5,4Ha kalo memang Pemda DKI Jakarta Tidak ingin menggunakan tanah saya mohon Pergubnya diterbitkan ulang Keluarkan Area Tanah Saya di Lokasi Waduk Marunda Supaya Saya bisa jual Tanah Saya ke Swasta

    Regard
    Ancha

    Reply
  4. Pak Ahok apa masih berniat bangun waduk di PIK,saya punya solusinya saat ini ada orang mau jual tanah warisan di PIk dengan luas 200Ha dan harganya Rp.3.000.000,-/ m2 dan selain bisa buat waduk dan juga bisa bangun rumah susun.

    Reply

Leave a Reply