KEADILAN     UNTUK     RAKYAT                 BERSIH     TRANSPARAN     PROFESIONAL    
Home » BERITA, NEWS » Permintaan KJS Menumpuk, Gubernur Akan Tambah Mesin Pencetak

Ahok.Org – Antusiasme warga DKI Jakarta terhadap program Kartu Jakarta Sehat membuat permintaan akan kartu tersebut melonjak. Oleh karena itu, Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo akan menambah mesin pencetak untuk memenuhi kebutuhan akan kartu tersebut.

Setelah diluncurkan secara terbatas bulan lalu, pelaksanaan program Kartu Jakarta Sehat (KJS) menemui sejumlah hambatan, antara lain lamanya proses produksi kartu. Hal itu diakibatkan mesin pencetak yang tidak dapat memproduksi kartu secara cepat. Warga yang sudah mendaftar untuk mendapatkan kartu itu masih harus bersabar untuk mendapatkan kartu tersebut meskipun warga tanpa KJS tetap bisa berobat secara gratis dengan persyaratan tertentu.

“Memang mesin pencetak kartunya ini tidak secepat yang diharapkan oleh masyarakat. Jadi kalau berkas pendaftar KJS masih menumpuk di puskesmas dan kelurahan, ya itu memang sudah prosesnya,” kata Jokowi di Jakarta, Rabu (12/12/2012).

PAda tahun 2013, Jokowi memasang target dapat membagikan KJS kepada warga miskin dan rentan miskin di Ibu Kota. Warga miskin yang disasar Jokowi kurang lebih sekitar 3,8 persen dari jumlah penduduk Jakarta atau sekitar 600.000. Warga rentan miskin diperkirakan sebanyak 3,8 juta.

“Totalnya kira-kira 4,7 jutalah, yang miskin maupun yang rentan miskin, yang ingin kita selesaikan dulu. Pokoknya target tahun 2013 semoga itu nanti sudah bisa diberikan semuanya,” kata Jokowi. Untuk dapat memenuhi targetnya tersebut, Jokowi berjanji bahwa tahun depan ia akan menambah mesin baru pencetak KJS.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Dien Emmawati mengaku banyak kendala dalam pelaksanaan KJS. Masalah utama terkait pencetakan kartu karena dicetak per nama per alamat. Selain itu, ia juga mengatakan anggaran pencetakan kartu baru akan dianggarkan pada tahun 2013.

“Tahun 2012 tidak ada anggaran untuk pencetakan kartu. Biaya pencetakan kartu baru dianggarkan pada 2013 mendatang,” kata Dien.

Saat ini sudah ada sekitar 3.000 lembar KJS yang dibagikan kepada warga Jakarta. Dhien mengatakan, warga yang belum mendapatkan KJS tidak perlu khawatir karena mereka dapat menggunakan KTP DKI untuk dapat berobat gratis ke puskesmas terdekat dan berobat gratis di rumah sakit yang bekerja sama dengan Pemprov DKI dengan surat rujukan dari puskesmas.[kompas]

  • Share/Bookmark

28 Responses to “Permintaan KJS Menumpuk, Gubernur Akan Tambah Mesin Pencetak”

  1. Ane bilang ape, ga didengerin seh ama pak Jokowi.
    numpuk2 deh, ngantri2 deh ente pade… πŸ˜€
    Daripada duwitnya buwat beli pencetak kartu mending buwat nambah dokter/perawat/pelayan puskesmas yg stoknya lagi gawat darurat, bener gak pemirse?
    yg penting SOJakSeh/Sistem Online Jakarta-Sehat nya ada, berfungsi and running, tinggal cek domisili di jakarta ato kagak dari (e-)ktp nya, kalo ya baru dilayanin, bikin akun baru klo belon ada, kayak gmail ato rekening bank gitu loh, gitu aja koq pake repot2 beli mesin pencetak kartu lagi, pemborosan ongkos-lagi2.
    Utk SOJakPin/Sistem Online Jakarta-Pintar juga dibikin sama spt SOJakSeh, pake akun sistem online dan ktp/ID card aja udah cukup, gitu aja koq repot.
    Apa disengaja pak Jokowi ya biyar KJS-nya bisa diingat warga DKI ya klo udah ga menjabat lagi? πŸ˜‰ sbg kenang2an pisik gitu loh..
    toh APBD DKI gede ini buwat bikin ‘kartu nama’ sensasional ini hehehe…

    Reply
    • kalo 100% org jakarta melek teknologi sih gampang bro

      kalo ga? apa harus tambah orang buat training dulu? jangankan jakarta, rumah sakit internasional aja ane liat semua pake kartu koq tapi memang sistem nya uda online…

      syukur orang jakarta bisa ngerasain kartu jakarta sehat lah yang di daerah lain…

      Reply
      • emangnya KJS itu fungsinya sbg apa sih sbenarnya? bukannya sbg pengganti ID card, tapi dgn kesan spt kartu ‘membership/club’?
        ini yg umum dilakukan RS swasta bos, mana mau dia pake kartu membership RS lain? macem kartu ATM lah, susah nyatuinnya biyar gak repotin kita semua kudu mikirin support & biaya fasilitas klo providernya beda. Tapi ini kan RS pemerentah, masa masih mau pake gaya2an segale macem kartu kontriklab gitu? emang sape sainganye nyang kudu disaingin biyar gak kalah omzet?
        Sebab klo KJS adalah kartu ATM, maka jika biaya berobat overlimit/over-saldo, maka tidak bisa diobati dong, alias nunngu mampus aje ampe ditransfer lagi ama pemda DKI.
        Artinya, memang sistemnya sudah ada utk pencatatan akun pasien, tapi didisain front-endnya utk/menggunakan KJS sbg pengganti ID card (ktp/e-ktp) sbg alat verifikasi. Toh nanti biaya berobat si pasien ditagihkan ke pemda DKI, bukan dipotong dari anggaran bulanan si pasien utk KJSnya spt halnya KJP.
        Kalo gak melek teknologi, nanti siapa yg masukin data biaya berobat si pasien utk ditagihkan ke pemda DKI? sama saja toh…
        pigimana seh ente ini… masa ga bisa liat ‘move2 politik’ laennya πŸ˜‰
        klo mo efisien ya pasti dijalanin ide efisien spt ane itu, ga perlu pake bikin kartu2an baru lagi yg boros biaya dan waktu lagi (belon lagi punglinya), Coba ente liat Malaysia bos, utk segala urusan dgn pemerentah termasuk layanan berobat di RS pemerentah, cukup dgn ID-card (“MY-Card”) dah beres! Kita juga punya e-ktp yg katanye berfungsi 2013 nanti (tapi yg penting NIKnya kan udah ganti NIK nasional dan database penduduk dah masuk sistem e-ktp) dan online lagi, kenapa gak digunakan langsung spt halnya MY-Card sbg alat verifikator?
        “KJS, spt halnya KJP, adalah kartu ‘membership’ penduduk Jakarta, utk layanan tertentu.” – Eksklusif spt kontriklab kan? Padahal skrg banyak yg pake alat scanner sidik jari, suara, ato retina mata biyar lebih keren dan gaya πŸ˜€

        Reply
        • Helloooo bang Taz,masukin data pasien ya petugas RS lah,gmn toh ente,masa setan?
          kan sasaran KJS tu masyarakat papan Bawah yang notabene pendidikan rendah,gmn mo online yang ada malah bingung, kalau untuk 2/3 thn kedepan mungkin bisa, kalau sekarang dengan kebutuhan cepat dan terasa fisik akan masyarakat bawah kan boleh saja pakai kartu, saya aja pakai kartu dari jamsostek,asuransi,atm dll ngga pake sidik jari,suara,kornea,
          pertanyaan anda tu hidup dimana si pengen tau sy? apa anda tu g dapet KJS & KJP ya jadi sewoty banget2,blom katanya ide2 brilian anda tuh dah disampaikan?anda tu koar2 kayak ngomong didalem lautan ampe engap kelelep dah kayak kliatan kayak sok jagoan,jago kandang x.
          coba kalau disini bisa bata,banyak yang :bata anda…

          Reply
          • Ana gak ambil KJS dan KJP.
            1. Utk KJS, ane kasian ame petugas/dokter/perawat puskesmas yg jumlahnye kurang banget dimane2 akibat lonjakan jumlah pasien, spt yg ente dan pemirse2 laen liyat kenyataannye sampe ari ini (laporan dari tekape dah banyak bos!). Itupun masih ditambah kudu ngurusin bikin kartu KJS lagi, ape gak pada dol pernya pade?
            Coba pikir aje, mending duwitnye buwat nambah jumlah tenaga medis puskesmas utk melayani pasien lebih cepat ato buwat anggaran bikin kartu KJS padahal cukup dgn KTP/e-KTP saja juga bisa spt yg diinfokan skrg? Mo gesek kayak KJS tinggal nunggu e-ktp fully-functional barang 1/2-1 taon lagi di taon 2013. Pasien pasti lebih suka dilayanin sakitnya lebih cepat daripada kudu nungguin KJSnya kelar, dan begitu kelar masih lamban juga krn petugasnya masih kudu bikin KJS pasien2 lainnya, ga bisa cukup layanin verifikasi KTP/e-ktp aje dan jumlah petugas medisnya juge masih tetep kayak dulu aliyas kurang banget (mo ditraining biyar cepet kerjanye juge dah keburu telat). Mungkin kudu sabar 1-2 taon lagi baru bisa rada cepet layanin pasien sakit, kudu nunggu kelar bikin KJS utk semua warge jakarte binti nambah jumlah tenaga medis di seluruh puskesmas2 Jakarte.
            Sayang kan klo nyang diinget warge Jakarte nanti waktu memandangi kenangan kartu KJS adalah lambannya proses layanan kesehatan di puskesmas akibat antrian panjang pasien sbg akibat kurangnya tenaga medis (meski cuman 1-2 taon pertame aje), dan bukan sebaliknye spt yg diharapkan warge (quick health service [not KJS-making service] from the start time of the program).
            Lebih penting mane: kesan cepatnya layanan kesehatan cukup dgn (e-)KTP sejak awal, ato kenangan pisik kartu KJS dgn kesan kurang baik selama 1-2 taon berjalan?
            “Kesan emosional lebih abadi daripada kenangan fisik” – TaZ.
            Bang Ali Sadikin aje tau banget ntuh, kasino2 yg tumbuh akibat programnye dah pade ilang skrg tapi warge Jakarte, palagi nyang tua2 kayak babeh ane masih inget program die merubah barang HARAM jadi mesin uang utk membangun Jakarte. Gak perlu diingetin pake bukti pisik, kite2 juga bakal inget lama koq kalo bagus kesan/pengalaman dari program2nye.
            2. Kalo ambil KJP mah ane dah ketuaan banget bos, malu ame cucu tetangge lagi masih ambil KJP secare dah ampir 1/2 abad ane ngirup asep Jakarte gitu loh!
            3. Daripada pake model kartu lagi kayak e-KTP (mubazir, aliyas sama aje) mending sekalian pake scanner sidik jari/suara/retina aje bos.

            Gitu aje penjelasan lowteknye bos, ato ente tanya sama orang IT/ICT kenalan ente deh biyar bisa lebih dijelasin maksud haitek ane ape sih.
            Piss bro! πŸ˜€ (ikut2an jadi bocah lagi dah ane)

    • “Apa disengaja pak Jokowi ya biyar KJS-nya bisa diingat warga DKI ya klo udah ga menjabat lagi? πŸ˜‰ sbg kenang2an pisik gitu loh..”
      hadeh… kelakuan ente…??
      positif thinking ajalah.. heheh… piss

      Reply
      • lho ane emang positip tingking bos.. murni demi efisiensi biaya.
        baca komen ane utk @wins biyar jelas.
        ane mah nyang penting efisien, klo bisa efisien kenape gak dibikin lebih efisien, bukan malah sebaliknya, malah lebih boros anggaran – apalgi toh masih bisa pake KTP+KK kalo blon punya KJS, jelas kan? jangan keburu nepsong dulu bos mangkanye. Nyang dulu setuju ama ide ane aje ada, bukannya nol, berarti masih ada yg mikirin efisiensi anggaran spt ane dan pak Baz.
        piss juge, brow! πŸ™‚

        Reply
        • Taz : β€œApa disengaja pak Jokowi ya biyar KJS-nya bisa diingat warga DKI ya klo udah ga menjabat lagi? πŸ˜‰ sbg kenang2an pisik gitu loh..”

          Loh dsini yang keliatan nepsong kan lu Taz, yang lain santai2 aja kok anda bisa menuturkan kata-kata yang dianggap orang lain tu kurang sopan. berarti kan keliatan ini siapa yang memulai & kurang pendidikannya, dimana-mana ada kebebasan pendapat tapi berpendapat tuh ngga langsung lepas landas g pake aturan, bersifat sinis dan memojokkan seseorang kayak saudara Taz,emang saudara tu siapa si?bahasa kasarnya “lu sape si tong?”

          Reply
          • Ane cuman “warga Jakarte sejati”, dan yg pasti bukan termasuk kategori “teenie groupies” apalagi inisial ane sendiri gak memungkinkan utk jadi spt itu, jadi ga heran ‘perilaku’ ane jadi rada mirip ‘bocah kontroversial’ kayak gitu bos, harap maklum – yg laen yg dah lama wara-wiri disini sih dah pada maklum ame perilaku ‘ajaib’ ane (malah pake salam “piss bro” segale, jadi ane yg bingung sendiri jadinye :D, soalnye setau ane sodare @DIC malah lebih ‘galak binti kontroversial’ drpd ane, ato kagak? ato same? wah ane jadi keder sendiri deh).

            FYI, kalo mo kenalan ame inisial ane barang bentaran, cekidot like this:
            http://ahok.org/berita/news/basuki-kita-mau-lari-cepat-yang-lambat-kita-tinggal/#comment-33963

          • @Bagus Cah: β€œlu sendiri sape si tong?”
            ..wokowokowokowok…

          • @Lu Sape Tong:
            Ingin tahu? Silakan simak quote dan hasil analisanya berikut ini:
            _____________________________________________
            “Bagus Cah
            December 13, 2012

            Helloooo bang Taz,masukin data pasien ya petugas RS lah,gmn toh ente,masa setan?
            kan sasaran KJS tu masyarakat papan Bawah yang notabene pendidikan rendah,gmn mo online yang ada malah bingung, kalau untuk 2/3 thn kedepan mungkin bisa, kalau sekarang dengan kebutuhan cepat dan terasa fisik akan masyarakat bawah kan boleh saja pakai kartu, saya aja pakai kartu dari jamsostek,asuransi,atm dll ngga pake sidik jari,suara,kornea,
            pertanyaan anda tu hidup dimana si pengen tau sy? apa anda tu g dapet KJS & KJP ya jadi sewoty banget2,blom katanya ide2 brilian anda tuh dah disampaikan?anda tu koar2 kayak ngomong didalem lautan ampe engap kelelep dah kayak kliatan kayak sok jagoan,jago kandang x.
            coba kalau disini bisa bata,banyak yang :bata anda…”
            _____________________________________________
            “Bagus Cah
            December 13, 2012

            Taz : β€œApa disengaja pak Jokowi ya biyar KJS-nya bisa diingat warga DKI ya klo udah ga menjabat lagi? sbg kenang2an pisik gitu loh..”

            Loh dsini yang keliatan nepsong kan lu Taz, yang lain santai2 aja kok anda bisa menuturkan kata-kata yang dianggap orang lain tu kurang sopan. berarti kan keliatan ini siapa yang memulai & kurang pendidikannya, dimana-mana ada kebebasan pendapat tapi berpendapat tuh ngga langsung lepas landas g pake aturan, bersifat sinis dan memojokkan seseorang kayak saudara Taz,emang saudara tu siapa si?bahasa kasarnya β€œlu sape si tong?””
            _____________________________________________
            Hasil analisa dari kedua quote diatas:
            Quote posting kedua, terutama bagian (“..kurang pendidikannya..”, “..bersifat sinis dan memojokkan seseorang..”) merujuk ke artikel di quote posting pertama yang ‘menyerang’ @Taz dan menjelaskan dengan sendirinya siapakah/sekaliber apakah @Bagus Cah sebenarnya.
            Kalau @Bagus memang cukup berpendidikan dan memahami sekali apa yang sedang dibahas (terlihat jelas bahwa sistem ICT/IT bukan bidang yang cukup dipahami dia dengan baik dari semua tulisannya), dia takkan menulis/menyerang @Taz secara sinis dan memojokkan juga seperti yang tertulis di quote posting pertama itu.
            Menjadi lucu dan kontradiktif ketika seseorang bahkan tidak sadar bahwa kecamannya kepada lawan juga sekaligus mengecam dirinya sendiri secara tidak langsung atau penjelasan istilah medisnya yang umum: “Seseorang yang tidak mengerti atau tidak ingat dengan jelas semua perkataan/tulisannya sendiri yang dilakukan masih dalam satu sesi.”, penyakit/sindrom yang umum ditemukan di berbagai belahan dunia, terutama di komunitas masyarakat yang masih memegang teguh prinsip kesopanan-semu diatas keterusterangan-murni.
            ———————–
            Sudah jelas sekarang bro?
            _____________________________________________
            DISCLAIMER NOTICE:
            Hasil analisa berdasarkan fakta yang ada yang ditemukan di lapangan, bersifat netral, final dan tidak bisa diganggu-gugat dengan alasan apapun dan oleh siapapun.

          • “Mungkin bang Jokowi/Ahok sendiri bakal β€˜ngomel2β€²: β€œAh elu Taz, telat banget kasih idenya! Coba 2-3 bulan lalu ngobrol dulu ama kite2, bisa lebih efisien deh biaye anggarannye kite bikin.”
            Tapi mana mungkin gitu ya., miapa gitu loh!:) kan bang Jokowi sendiri dah bilang, program KJS/KJP bakal langsung jalan di taon 2012 ini juga.
            Yg bener itu, kasih idenya kudu jauh2 ari sblm pilkada, baru bisa dipertimbangkan bang Jokowi scr ciyus, aman dan terkendali, enelan gak? :)”
            ane g bisa reply post bawah ane,
            cm post ente dah menjawab smanya, nah trus yang tu bdua ‘lu sape tong’ ma ‘Behavioral Psychoanalyzer Virtual Expert System’ yang gentle lah,kagak pake klonengan, dah banyak juga spammer2 yang ngaku kebneran tp ngga ada apa-apanya dibelakang, dari post ente bedua sendiri bisa dibaca & dipahami siapa ente? baca keselurahan post ane, apa nada yang menyerang kah yang bikin ente jadi galau ampe bikin klonengan or bawa pasukan gentayangan dimari,kakakaa…sempit banget pikiran ente bdua,eh betiga or brapa pun.
            _______________________________________
            DISCLAIMER NOTICE:
            Hasil analisa berdasarkan fakta yang ada yang ditemukan di lapangan, bersifat netral, final dan tidak bisa diganggu-gugat dengan alasan apapun dan oleh siapapun.
            lagi ah,…”emang lu sape tong”

    • Saya setuju menggunakan e-ktp (tp tdk sekarang).
      Karena jika menunggu e-ktp, saya jamin butuh beberapa tahun lagi baru bisa di laksanakan.
      Coba cek , apa pelaksanaan e-ktp sdh 100% di DKI ?
      Yang paling sulit, e-ktp adalah wewenang KeMendagri, jadi saya tidak yakin akan berjalan mulus utk saat ini.
      Jadi yg paling tepat adalah pemprov dki menjalankan programnya sendiri programnya, dengan demikian dijamin tepat waktu, apalagi ini adalah program unggulan dan sudah di nanti2 oleh masyarakat yg sangat membutuhkan.
      God Bless You JB.

      Reply
      • Sudah dijelaskan sebelumnya dan tak apa, saya akan coba jelaskan lagi, agar lebih terang jelas lagi – tolong kali ini baca lebih perlahan/teliti lagi ya, cari waktu lowong tanpa gangguan agar tak terburu2 bacanya dan lebih tenang dlm mencernanya.

        Pertama, jika database (DB) e-KTP sudah bisa diakses scr online oleh siapapun yg membutuhkan termasuk pemda DKI (tentunya seijin pempu/pusat yg diwakili Kemendagri), maka sistem JS (Jakarta Sehat) ini sudah bisa pakai data2 penduduk yg sudah masuk ke DB e-ktp, shg tak perlu lagi mulai dari nol mencatat data2 penduduk utk dimasukkan dlm sistem JS (yg diharapkan bisa online juga dgn alasan yg sudah dijelaskan juga di topik ini dan pak Baz pun sudah setuju), tinggal sedot aja dari database e-ktp punya boz! Dan selanjutnya, data2 kesehatan cukup disimpan dlm sistem JS saat ini, nantinya jika dimungkinkan (dgn ksepakatan bersama) bisa diusulkan agar data2 kesehatan ini bisa dimasukkan juga ke dalam DB e-ktp dgn standar format data nasional yg disepakati bersama agar bisa diakses di segala wilayah/pemda di seluruh Indonesia.

        Kedua, jika belum punya kartu e-ktp, ga masalah! hari ini rata2 sudah punya NIK (Nomor Induk Kependudukan) baru yg mrpakan aturan standard e-ktp, meskipun masih pake KTP lama (saya saja ‘dipaksa’ utk datang utk mengambil surat dari Kelurahan soal pergantian NIK lama ke baru, jadi saat saya mengurus apapun harus pakai NIK baru, bukan yg lama – ini termasuk saat saya memperpanjang KTP, maka otomatis saya wajib pakai NIK baru tsb dan otomatis KTP lama saya punya NIK baru, tinggal nunggu kartu e-ktp keluar nanti sometime di 2013) shg NIK baru tsb sudah bisa digunakan utk urusan apapun saat ini TANPA HARUS ada kartu fisik e-KTP, tentunya sistem JS ini pakai NIK baru dong utk mengidentifikasi pasiennya, masa yg lama sih…
        Jadi kalau tidak punya e-KTP (kartu fisik) krn belum semua penduduk dapat kartunya saat ini, si FDO/resepsionis/admin di puskesmas/RS bisa cukup dgn mengetik NIK baru pasien (sedikit agak lama drpd cuma gesek kartu ID, tapi masih lebih cepat drpd lambatnya layanan medis per pasien akibat kekurangan tenaga medis dan dana operasional yg disedot ke proyek pembuatan kartu baru JS [KJS] ini, yg hanya menggantikan fungsi e-ktp sbg “person IDentifier” – adalaha salah jika disebut data2 pasien disimpan di KJS, yg bener ajeh! kapasitas data di magnetic tape di kartu yg umum/pasaran saat ini TIDAK CUKUP utk menyimpan data2 yg lebih besar daripada 1 Mbit (bukan Byte ya..) dan seingat ane SIM/RUIM card aje cuma punya kapasitas data max 32 Kbit utk nyimpan data2 no telp+SMS, selain data2 ID provider) dan umumnya kartu2 magnetik tsb HANYA digunakan sbg penyimpan NOMOR IDENTIFIKASI PENGGUNA (User ID Number) kartu tsb, nanti nomor yg disimpan tsb dibaca oleh card reader di client terminal dan no ID tsb dikirim ke server terkait utk diverifikasi di DB apakah ada/tidak, jika ada maka data2 si pemilik No.ID tsb akan dikirimkan kembali ke client shg akan terlihat semua data2 yg diperlukan di aplikasi client tsb. Jadi, sedikit mengkoreksi posting terdahulu, data2 pasien/penduduk bukan di simpan di kartu ID spt KJS/e-ktp itu ya masbrow Sak ;), tapi di database server tepatnya, dimana kapasitas penyimpan datanya bisa jauh lebih besar/mudah/murah dimodif nantinya jika diperlukans dibandingkan memodif kartu2 fisik tsb agar bisa menyimpan data lebih besar lagi – silakan tanya admin2 IT bank swasta biyar lebih jelas kenapa sampai saat ini belum kita lihat Smart Card yg pake sistem SIM/RUIM card utk pengamanan extra di ATM/debit card kita, shg saat ini kita masih kebanyakan pake kartu2 magnetik kuno yg ‘murah-an’, kecuali sistem kartu kredit [yg tanpa perlu PIN] yg sudah mulai pake krn lebih sering dan mudah dibobol, klo ga mo dibilang mulai meniru cara/model “PIN security” kartu ATM/debit card dgn penambahan no. extra yg cuma diketahui user aliyas ‘+PIN’ security – harga bikin/ganti kartu ID [e-ktp/ATM/CC/KJS/KJP/dst] itu mahal boz! bank2 swasta papan atas aja ogah gratisin biaya bikin/ganti kartu ID dgn alasan apapun – anda wajib setor saldo awal dan/atau sisakan saldo minimum di akun anda yg lumayan besar kan? nah itu biayanya ada termasuk disitu! terserah mo disebut DP ato deposit bikin kartu apalah).

        *** SUMMARY ***
        1. Mengakses sistem JS bisa dgn atau tanpa kartu ID spt e-ktp/KJS, yg dibutuhkan cuma NIK baru standar e-ktp saja utk mengidentifikasi pasien/pemilik NIK tsb.
        Yang penting, pemda DKI (dan pengguna2 lainnya) sudah dapat mengakses scr online data2 kependudukan di database server e-KTP shg bisa dipergunakan utk mangambil data2 kepepndudukan yg dibutuhkan yg tersimpan di DB e-ktp tsb (jadi tak perlu ngulang input data penduduk lagi dari awal spt alamat si pemilik NIK, dan cukup input data yg tak tercakup dlm sistem e-ktp saja spt data2 kesehatan si pemilik NIK) – ini yg perlu anda cari tahu dulu. kalau sudah bisa akses online DB e-ktp tsb kenapa tidak dimanfaatkan langsung? koq pake tunggu2 lagi? kan tinggal tanya sama kemendagri: “pak, ini kita dari pemprov DKI, apa kita sudah bisa kita akses scr online DB e-ktpnya saat ini?”
        2. Dgn NIK baru yg rata2 sudah lebih dari 90% dimiliki penduduk Indonesia, maka NIK baru ini bisa dipergunakan utk mencari data2 kependudukan si pemilik NIK scr MANUAL (ketik NIK pasien ke sistem JS misalnya), selain dg kartu ID (e-ktp/KJS) yg hanya mempercepat akses ke sistem shg tak harus ketik dulu No.ID-nya scr manual ke sistem ybs. Ngerti boz? cuma beda tipis, tapi harus bayar mahal krn bikin kartu baru lagi yg fungsinya ga beda dgn e-ktp (cuma nyimpen no.ID pasien/penduduk yg notabene pakai NIK baru jika sistem JS pakai NIK baru ini utk identifikasi pasien), padahal bisa nunggu aja barang setaon lah buwat nunggu semua penduduk DKI dapet kartu e-KTP, tapi kan ada cukup banyak warga DKI yg sudah trima kartu e-KTP kan? brarti sudah bisa pake e-ktp nya spt KJS donk saat ini … yg blon punya ya ketik aja NIK-nya scr manual ke sistem (petugasnya duduk didepan komputer yg wajib punya keyboard juga kan?) gitu aja koq refffooot…
        (verifikasi ID pasien dgn NIK ini akan berjalan normal baik dgn e-ktp reader ato manual NIK entry, kecuali masih blon bisa diakses scr online DB e-ktp ini oleh sistem JS, entah mengapa.. – jika sistemnya dibuwat scr modular/terpisah shg sistem JS utama menerima HANYA input NIK pasien sbg identifikasi pasien, maka cukup front-endnya yg diganti, dari yg disetel buwat baca data ID KJS, skrg ganti buwat baca data ID e-KTP, krn keluarannya dari modul front-end ini tetep sama: NIK [baru] pasien/penduduk).

        Kecuali sudah ada kesepakatan tender proyek bikin KJS (satu paket = sistem + kartu JS, dari satu vendor yg sama) ini sblm ane kasih usul ini, ya ane ga bisa ngomong lagi deh, itu dah urusan politik internal mereka, bukan urusan ane lagi brow…
        Ane mah cuman teknisi ide en proyek yg mengoptimalkan/memprioritaskan cara2 EEH (efisien/efektif/hemat) ajeh…
        btw, ane harusnya dari dulu pake ID lucu “EEH” ini ajeh ye πŸ˜€

        Sudah jelas brow @Me! dan bro2 laennya yg masih bingung/ga jelas soal ini?
        Ini saya bedah lebih dalam agar pemirsa lebih mengerti dgn jelas soal sistem JS ini (dari pandangan saya sbg pengamat teknis, krn bukan saya yg bikin sistem JS ini, apalagi kartunya πŸ™‚ – jadi kalo ada salah persepsi ya wajarlah, bukan ane yg bikin koq).

        “Setiap pemimpin biasanya butuh sesuatu yg dibuwat dari tangannya sendiri yg bisa mengingatkan orang akan prestasinya” – Motif Politik Umum (Common Political Motive).
        Yang beda cuma implementasinya, ada yg mau bikin mega proyek agar ada ‘monumen’ yg bisa dikenang nanti (spt Soekarno, eks RI-1), ada yg ingin tak perlu mega proyek tapi warga langsung merasakan hal2 positif biyarpun sedikit tapi lebih pasti kedepannya nanti (spt Hatta, eks RI-2), ada yg melakukan gabungan keduanya tergantung mana yg lebih baik dikerjakan/diprioritaskan dulu dgn pengelolaan dana scr taktis-manajerial dgn melibatkan semua unsur2 yg ada (spt ane, eks RI-3, hehehe.. :D, ato Ali Sadikin), dst.

        Maap, ane ga trima lagi komen orang2 noob panatik (newbie mindless heads) ye…
        soale ane ga pasang TaZuper-Trap lagi saat ini. πŸ™‚

        Reply
  2. Inilah jiwa/aparat melayani menyesuaikan supply and demand “Antusiasme warga DKI Jakarta terhadap program Kartu Jakarta Sehat membuat permintaan akan kartu tersebut melonjak”.Kagum dan salut buat Jokowi-Ahok.

    Reply
  3. bro2 memang begitulkah jadinya,karena tadinya kerjanya duduk santai aja sih,jadi begitu digentak suruh kerja benar jadi gak sanggup buru2 untuk melayani

    Reply
    • hello bro anthony, welcome to the ‘jungle’.. πŸ˜€
      Ane mah udah tau sejak dolo bakal melonjak permintaan layanan gratis ini, mangkanye ane usul ide ane tsb biyar gak repotin diri pemda DKI sendiri yg belon terlatih dgn melonjaknya permintaan pasien, jadi bisa konsentrasi nglayanin pasien yg sakit dan tambah perawat/dkter drpd hrs dipecah pasukannya utk ngurusin bikin KJS juga. Toh 2013 dah deket, dah bisa pake e-ktp, tinggal gesek juga.

      Mendukung bukan berarti memuji2 terus dan YA SAJA membabi-buta dgn semua kebijakan politik sang idola, toh yg protes soal kebijakan Jokowi dgn plat nomor ganjil-genap banyak juga tuh bos, padahal pendukung beratnya – ini baru warga Jakarta sejati, mau mikir scr netral dan smart.
      Ane sendiri gak setuju dgn kebijakan pak Baz soal rokok, tapi untungnya cuma di lingkungan pemda dan wilayah publik aja, kalo sampe rumah ane dikutak-katik ampe kena denda juge, wah ane bakal protes berat juga ke pak Baz, krn dah urusan pribadi jadinye, meski ane bukan perokok berat alias buwat hiburan setres semate.

      “Be a smart Jakarta people, not just a bunch of teenie groupies!” – TaZ
      Peace, brow! πŸ™‚

      Reply
  4. @TAZ:
    maksud dibuat KJP & KJS;
    pertama, utk ngebatasin jumlah pasiennya (warga Jkt only).
    kedua, utk melancarkan program pemda skrg.
    masalahnya itu ada di dokumentasi data.
    seandai sistem komputeriasi e-ktp mau dimodif u/ pendataan biaya2 warga, maka harus nunggu kewenangan pusat karena itu nasional.
    cuma.. sampai kapan kita harus menunggu lagi? liat saja lobi2 rs swasta ke pusat yg ‘menolak’ ikut KJS..
    lalu, apa dampaknya bila dilakukan secara nasional jika pola pikir pemimpin2 di daerah belum seperti yg ada di Jkt?
    seyogyanya, KJP & KJS itu seperti ‘tamparan’ utk Pusat & Daerah non-DKI JKT yg lamban melayani masyarakat.

    Reply
    • oh ga perlu sampe merubah/mengutak-atik database e-ktp! biarkan saja spt itu sesuai keinginan mendagri: terpusat dan nasional, plus akses online.
      e-ktp cuma sbg ID verifikator, apakah si pemilik e-ktp memang sah WNI dan domisilinya di Jakarta, kalau ya, tinggal masuk layanan (online) Jakarta-Sehat dan open akunnya (kalau belum, create new), kalau tidak, ya tidak dilayani. Ini karena nomor akun user yg digunakan adalah NIK baru yg notabene milik e-ktp maka e-ktp bisa langsung digunakan sbg userID verifikator di sistem JS/JP (pak Jokowi sendiri juga bilang bisa sementara pakai KTP [dgn NIK baru] dulu kan?).
      kalau si pemilik akun dinyatakan ‘bermasalah’ (misal tidak bisa dilayani dgn alasan tertentu atas kebijakan pemprov DKI) maka status DISABLE-nya tinggal di set ON/1.
      Shg nanti jika akunnya dibuka dan status DISABLE (account) = 1/ON, maka tidak dilayani dan keluar sistem.
      Contoh paling mudah, jika si pemegang akun JP/JakPintar senang tawuran dan tidak kapok2, maka status JP-nya tinggal di-DISABLE saja, shg lain kali si pemilik akun tidak akan dapat fasilitas JP ini, alias di ban dulu ID-nya sementara/permanen tergantung kebijakan pemda DKI.

      Sistem online utk JS & JP maksud utamanya agar setiap tagihan bisa diakses pemda DKI scr realtime agar tahu besar tagihannya berapa sekarang ini scr cepat shg perencanaan kedepan bisa lebih awal dilakukan, misal utk realokasi prioritas pendanaan.
      Sptnya sistem yg ada saat ini berlangsung scr offline alias batch mode (ditagih tiap bulan misalnya), shg pemda DKI tidak selalu bisa memantau berapa besar tagihan total sebenarnya saat itu juga shg harus menunggu ditagih. Utk sistem yg online ini masih bisa menunggu nanti, tapi tergantung maunya pemda DKI sendiri sih, ane kan gak tau maunya mereka :).

      Kalau emang maksud utamanya buwat ‘nampar’ nyang laen gitu ngobrol dulu ngapa ama ane, bang Jokowi. πŸ˜€
      Itu RS swasta nolak kan biasa (takut repot/rugi), mulai aja dulu sama milik sendiri, puskesmas & RS punya pemerentah, sbg proyek percontohan. Nanti kan kalo sukses, Mendagri bisa lobi nasional agar e-ktp bisa digunakan sbg ID-verificator scr nasional shg tak perlu keluar biaya tambahan lagi utk card-reader baru, krn wajib kan punya e-ktp card reader utk setiap instansi yg membutuhkan data KTP si user/pemilik. Efisiensi biaya tercapai kan?
      RS swasta yg otomatis sudah punya e-ktp reader nanti utk pencatatan data pasien, udah ga perlu keluar biaya lagi utk card reader itu, tinggal kemauan utk nurut ama maunya pemda aja.

      Tengkyu bro Aly atas komennya… πŸ™‚

      Reply
      • Tambahan:

        Dan bagi warga Jakarta yg sudah tersimpan data kependudukannya di “e-ktp online system (eKOS)” dan sudah bisa diakses scr online oleh pemda DKI, maka tak perlu repot2 lagi isi semua data KTP ke sistem JS, cukup masukkan NIK (yg baru utk e-ktp) dan ketika create account, semua data kependudukan yg diperlukan akan langsung dicopy dari database online e-ktp ke akun baru di SOJakSeh/SOJakPin (SO-JS/JP), dan khusus utk Sistem Online JS bisa isi status Gol.Darah juga ke database online e-ktp sbg instansi yg sah utk menulis field Gol.Darah si pemilik NIK ke database e-ktp jika masih kosong datanya.
        Shg KTP lama dgn NIK baru bisa digunakan spt semestinya (dgn input NIK scr manual) dan e-ktp nanti saat peluncuran resmi di 2013 hanya utk mempermudah/mempercepat entry NIK ke sistem JS/JP cukup dgn menggesek e-ktp ke card-reader saja tanpa harus ketik NIK scr manual lagi.

        Kalau ada keluarga, maka data KK seharusnya sudah ada di database e-ktp juga, shg tidak perlu bawa2 lagi KK kalo bawa anak berobat misalnya, krn sudah tertera di database e-ktp utk verifikasi.

        memang sih sebaiknya data kesehatan si pemilik NIK bisa disimpan di database e-ktp juga agar tak merepotkan nanti jika pindahan domisili propinsi, tapi itu kebijakan mendagri nanti monya gimana baeknya (apa copy data kesehatan pasien antar propinsi sudah cukup memadai ato ga), krn format datanya harus standar nasional agar bisa diakses juga oleh semua RS/klinik2 swasta (termasuk milik negri) jika mereka dilibatkan dlm proyek pemda/pemprov tertentu. mungkin perlu konsultasi dulu dgn dokter2 ahli agar jadi standar nasional format datanya.

        Bahkan kalau perlu semua data2 SIM dan STNK (Nasional) juga dimasukkan sekalian dlm database e-ktp, jadi ga perlu lagi tiap perpanjang SIM/STNK (ato bayar pajak STNK) dgn cara repetitif mubazir waktu+tenaga spt itu lagi (data yg sama yg tak berubah wajib diisi terus2an tiap kali perpanjang, padahal cukup NIK saja atau NIK+NoPol saja).

        Kalo dah bisa gini, dah bisa saingan sama Malaysia punya MY-card (All-ID-in-1) deh :).
        Semoga…

        Reply
    • @TAZ:
      bro, sebenarnya aye sih setuju aja sama e-ktp..
      usulmu memang baik, namun penyalah-gunaannya masih riskan besar terjadi bila diterapkan sekarang..
      sebagaimana yg kita ketahui, rakyat Indo sangat royal utk gaya hidup, tapi ‘ngemis’ untuk biaya hidup..
      —-
      memang KJS pun riskan disalah-gunakan, juga e-ktp pun tidak serta merta buruk..
      cuma..
      dengan adanya KJS, itu secara tak langsung dapat membatasi niat orang yg sebenarnya mampu, untuk menyalah-gunakannya..
      padahal subsidi seharusnya tepat sasaran, dan sudah kewajiban warga yg mampu tuk bantu yg kurang mampu..
      —-
      disisi lain, coba kita pelajari dulu hubungan SJSN dgn KJS..
      biasanya, apa yg dikelola nasional itu hampir selalu gagal, apalagi yg namanya jaminan sosial (ujungnya komersil)..
      kalau nunggu e-ktp, itu artinya nunggu SJSN fix.. masalahnya, kemarin aja masih tarik ulur kepentingan..
      mungkin inilah pertimbangan Pemda DKI skrg..
      —-
      btw, thanks juga buat infonya, banyak yg bermanfaat πŸ™‚

      Reply
      • Sama2 juga brow, kite2 ini emang tujuannye kasih masukan aje ke forum ato siapapun yg berkepentingan, nyang laen ya cuman komentar politik ngasaaall aje ala TaZ biyar heboh kayak bang Ruhut Sipoltax πŸ˜€ dan terbukti maknyus…
        2 ‘korban’ lagi dah kena ‘perangkap’ zenzational ane.. hehehe..

        QUOTE: “dengan adanya KJS, itu secara tak langsung dapat membatasi niat orang yg sebenarnya mampu, untuk menyalah-gunakannya..” – ini tinggal filter saja NIK-nya, hanya NIK2 yg terdaftar dlm daftar khusus yg diprioritaskan dilayani dulu (yg bang Jokowi lakukan kan esensinya spt ini. mendaftarkan NIK2 warga miskin agar bisa dilayani dulu oleh sistem JS, cuma bang Jokowi pake kudu bikin kartu baru lagi, ane cuman manpaatin sistem2 yg dah ade scr optimal dan efisien shg efektif ujung2nye dgn sedikit memodifikasi sistem JS/JP yg ade). Rentan manipulasi datanya kan waktu daftar warga yg termasuk miskin utk mendapat KJS, bukan di sistem JSnya sendiri kan? Ane ga tau klo sistem JS juga memasukkan data kemiskinan pemilik NIK dalam databasenya, sharusnya sih tidak boleh campur-aduk begitu antara data kesehatan dgn data ekonomi-demografi pemilik NIK ybs.
        Yah kite klo mikirin potensi penyalahgunaannya terus, ga bakal jalan2 tuh ide2 bagus yg muncul spt sistem online e-ktp itu sendiri, krn emang tergantung moral manusia pelaksananya (termasuk aturan/UU yg jelas dan tegas beserta pengawasannya di lapangan), mau zuzur kayak ane apa kagak waktu entry data akun pemegang NIK, terutama data2 kependudukan di database e-ktp.
        Jadi kite kudu positip tingking lah spt kate bro @ice paisal. Yg penting aturannya dibuwat bagus dan jelas, diawasi dgn seksama, termasuk hukuman tegasnya jika ada yg melanggar nanti.
        Bagaimanapun potensi spt penyalahgunaan fasilitas itu akan selalu ada, apalagi di masyarakat yg tak tahu malu (spt kunker DPR dgn alasan aneh2 yg bikin semua tersenyum sinis) – dan ini udah masuk ranah budaya (malu) manusia pelaksananya, dah beda urusan/level itu dgn hal yg kita bicarakan (rancangan sistem berjalan dgn asumsi data yg dimasukkan ke dalam sistem adalah benar/valid adanya).

        Klo sistem yg ane usulin sih ga perlu nunggu SJSN (Sistem Jaminan Sosial Nasional/Negara?) fix dulu, krn tinggal pakai data2 kependudukan yg sudah tersimpan di database e-KTP (yg data2nya dianggap/diasumsikan ter-valid/sah), tinggal mastiin aja apa udah bisa diakses online saat ini oleh pemda DKI ato blon. Krn kita cuma butuh data alamat/domisili si pasien/pemegang NIK utk verifikasi domisili tetapnya di Jakarta ato bukan. Jika ingin menambah data2 kesehatan, SIM/STNK, ekonomi/pajak, dan lain2 utk si pemegang NIK spt yg mungkin dicover dlm ide SJSN – itu bisa diatur nanti enaknya gimana krn memang butuh storage yg lebih besar utk tambahan data2 baru tsb.
        Yg ane tau, data kependudukan di database e-ktp sudah final/fix aliyas musti ada/eksis dan wajib harus bisa diakses scr online di 2013 nanti (kate bang Gamawan masitiinnye gitu seh), dan hanya data2 yg berasal langsung dari database e-ktp adalah yg SAH (klo ada kontradiksi data, maka yg dipake yg dari e-ktp) – jadi data2 e-ktp harus valid/pasti dan tidak boleh ambigu spt model KTP lama (mis: satu orang bisa punya dua NIK/KTP).
        Dgn ini jika terjadi kesalahan data, maka dipastikan biangnye ada di database e-ktp, itu jika sistem JS/JP tidak membuat data kependudukan sendiri sbg ‘saingan’ database e-ktp (contoh: petugas membuat akun pasien yg memuat data nama dan alamat pasien dgn cara mengisikannya scr manual, bukan ‘disedot’ dari database e-ktp langsung) shg membuat sistem JS/JP rentan kesalahan/ambiguitas data dan berpotensi utk disalahgunakan jika tidak diverifikasi ke database e-ktp scr rutin, kecuali jika data2 tsb tidak satupun disimpan/dicache scr lokal.
        Jadi kita tinggal nunggu ahli2 IT/ICT pemda DKI bisa memanfaatkan akses online database e-ktp ini ato tidak (saat ini juga sebaiknya diimplementasi kalo ternyata sudah bisa diakses scr online database e-ktp saat ini dan jika seluruh penduduk DKI sudah masuk datanya di database saat ini).
        Kalo ini udah jalan, dan pempus berminat integrasi data kesehatan de-el-el ke database e-ktp, itu bisa dilakukan nanti sbg tambahan data, Tinggal dicopy aja data2nya dari sistem database milik pemda (DKI) ke database e-ktp kalau format datanya sudah standar dan disepakati bersama scr nasional shg daerah lain bisa mengikuti format datanya.
        Kalo dah gini, biyar gak ada KJS/KJP, pemerentahan Jokowi/Ahok bakal dikenang sbg pionir dlm hal efisiensi biaya utk fasilitas layanan daerah bagi warga dan peletak pondasi utk integrasi data2 pemilik NIK dlm satu database kependudukan nasional (misal, format data pasien di sistem JS nantinya dipakai sbg format data pasien nasional) dan fully online system (jika perlu).
        Gara2 ini, sekop bekennye Jokowi-Ahok utk soal haitek macem gini bukan cuman di Jakarte aje bang, seluruh Indonesia aliyas Nasional beh!
        Bang Ali Sadikin aje bakal ngiri deh… πŸ˜€

        btw, ane yakin bang Jokowi sendiri juga keder berat liyat sistem jamkesnya masih kuno gitu, tenaga medis amat kurang, pasien banyak banget, tagihan RS/puskesmas pada numpuk dan membengkak akibat lonjakan jumlah pasien spt yg dilaporkan media massa terkenal (kudu utang dulu soalnye APBD 2012 ga cukup dananye, kudu nunggu APBD 2013 disahkan dulu dan masuk timingnya), dst. Ga punya ide yg lebih baik/efisien drpd KJS/KJP (mungkin ane telat kasih idenya, keburu musti jalan KJS/KJPnya sesuai skedul bang Jokowi) akibatnya jadi kudu terus jalan proyek KJS/KJPnya meski biaya anggarannya jadi tambah bengkak2.

        Mungkin bang Jokowi/Ahok sendiri bakal ‘ngomel2’: “Ah elu Taz, telat banget kasih idenya! Coba 2-3 bulan lalu ngobrol dulu ama kite2, bisa lebih efisien deh biaye anggarannye kite bikin.”
        Tapi mana mungkin gitu ya., miapa gitu loh!:) kan bang Jokowi sendiri dah bilang, program KJS/KJP bakal langsung jalan di taon 2012 ini juga.
        Yg bener itu, kasih idenya kudu jauh2 ari sblm pilkada, baru bisa dipertimbangkan bang Jokowi scr ciyus, aman dan terkendali, enelan gak? πŸ™‚



        Oiya sekalian aja nitip pesan: buwat pak DI, tengkyu dah dimajuin release time produk MoLiN (Mobil Listrik Nasional) nya di 2013-Mei. Lebih cepat, lebih baik. Agar cita2 energi listrik sbg energi dasar nasional bisa cepat terlaksana dgn adanya ‘paksaan’ dari naiknya jumlah kendaraan2 listrik yg mewabah dan subsidi yg tepat sasaran spt “realokasi subsidi BBM ke listrik” ini akhirnya bisa dinikmati warga2 miskin di pelosok2/ujung2 daerah dgn harga sewa listrik yg cukup murah aliyas terjangkau bagi warga miskin juga (soalnya subsidi BBM malahan dinikmati kalangan berpunya katanye. tapi bener juge seh, Umumnya warga miskin di desa Zukamiskin mana punya motor BBM apalagi mobil, paling banter punya listrik, minimal utk penerangan/lampu, listrik malah lebih dibutuhin drpd motor BBM krn jauh lebih banyak alat2/perangkat2 yg bisa dilayani oleh energi listrik daripada energi BBM scr langsung).
        Memang mindset-nya kudu dirobah dulu dgn menukar kendaraan berbasis BBM dgn berbasis listrik shg konsumsi BBM berkurang drastis scr nasional dan harganya akan jatuh murah dipasaran dunia. Dan krn tidak disubsidi lagi, banyak penyelundup/maling yg ogah ekspor BBM ilegal (yg tadinya bersubsidi) lagi – shg stok BBM akan terjamin dan normal di pasaran nasional utk stabilisasi harga.
        Memang kalau pihak2 terkait saling mendukung (menristek, MenBUMN, Kadin, PLN, dst) maka proyek2 nasional yg zenzazional smcm ini akan lebih cepat terealisasi di lapangan drpd bekerja sendiri2.
        Btw, PLN sptnya nanti butuh seksi baru utk ngurusin supply listrik bagi kendaraan2 listrik, menggantikan peran Pertamina yg tadinya utk supply kendaraan2 BBM/gas (fyi, BBM/Gas lebih cocok utk kompor drpd utk kendaraan BBM/gas).
        Salam BTP juga utk semua…

        Reply
        • Haha…ujung-ujungnya ngerucut juga kan setuja ma KJP/KJS, klo kasih masukan dengan tensi yang positif kan bagus, enak dilihat enak didenger, kita mah sebagai penonton & warga cuma bisa dukung, ngawal dan kasih masukan gan, ga pake bikin mindset orang jadi miring ma ente,wkwkwk….
          ide lo yang bilang KJS/KJP dll diintegrasi jadi e-ktp ane setuja mungkin kedepan semoga didengar ma pak ahok,dah kbanyakan ngantongin kartu didompet ane ni lama2,jiaaa….salam JB….
          (jaman Fokemon mah ngga penah gni kalee y,syukur g pake lama lah, bisa2 bubar ni JKT)….

          Reply
          • Kayaknya yg bro Taz ga setuju itu bikin kartu baru lagi sbg pengganti NIK/KTP/e-KTP deh. Sistem layanannya (JS/JP) ga masalah bagi dia (huruf “K” di KJS/KJP = Kartu).
            Coba deh den Bagus baca lagi dgn seksama.
            Dan FYI, bro Taz sudah spt itu gaya nyelehnya sejak lama. Kita mah senyum2 saja bacanya, lumayan ada hiburan gratis di ahok.org selain di forum Kaskus/Detik.
            Santai ajalah bro… piss! πŸ™‚

          • Iya agan @Es Doger, setidaknya dari awalnya bukan asli perusuh tapi pendukung berat website ini, boleh anda cek sendiri agan @Bagus Cah.
            Bersikap kritis dan bijak/pandai palagi di negara demokrasi boleh kan gan? palagi usulnya agan @TaZ lumayan juga.
            Jangan buru2 negative thinking lah kalau baca kalimat2 kontroversial, yg penting isi/maksud intinya yg mau disampaikan itu apa, baru dinilai dgn fair. Ini baru ‘wise/smart thinking people’.
            Btw, saya netral aja bicaranya lho.

          • Oh gitu…
            saya ngga tahu si Taz lama atau ngga, mungkin lum knalan atau gmn,…
            yang saya counter ya apa yang saya baca pertama, saya memang bukan orang pintar mungkin hati,jari & pikiran saya berpikir lain,klo dijelaskan detail saya juga masuk apa yang diomongin si Taz,
            umpama saya punya temen baik saya saranin dengan tensi yang negatif atau sindiran2 yang ngga mengenakkan walau punya maksud yang sangat baik tapi cara menyampaikannya kalau kurang berkesan ya yang ada saya dilempar dulu,hehe…
            coba agan baca & pahami,yang sekarang kan udah dibeberkan begini loh – begitu loh maksudnya, kalau anda yang pertama berkomentar mungkin lain jawabannya. saya ngga sendiri melemparkan komentar, anda bisa baca keseluruhan dari post thread ini. kalau saya sendiri mungkin anda bisa bilang begitu ama saya.
            ________________________________
            anda sopan kami segan,piss juga lah…haha

    • nah, mungkin pertimbangannya begini:
      kalo waktu berobat pakai e-ktp, maka petugas bisa akan susah membedakan mana warga mampu dan sebaliknya..
      mau gak mau emang harus ada sistem online (check cross database), mengingat tanggung jawab menentukan kelayakan dan pendaftaran(?) warga disubsidi/engga saat itu adanya di petugas jaga..
      selain itu petugasnya pun bertanggung jawab atas pendataan biaya pengobatan..
      sekalinya ada kekeliruan data (tumpang tindih), ini bahaya.. apalagi pas ramai..
      —-
      namun semisal waktu berobat sudah pakai KJS, maka tanggung jawab yg pertama itu sudah ada di warganya sendiri..
      peran petugas hanya mengecek kartu JS ybs asli apa palsu..
      bagaimana bila fungsi kartu JS tsb lebih sebagai ‘surat pengantar’? sebagai tanda bila warga tsb sudah daftar dan sah utk disubsidi?
      —-
      mungkin begitulah bro, we don’t know, hehe..

      Reply
      • Tenang2 gan, kedepan mungkin bila emang didukung banyak pihak & semoga bisa, w dah masuk apa yg diomongin siTazMan,wakakak…
        klo bner ad bakalan keren kok sekali set e-ktp langsung muncul sret2..data2,dll,kek dimovie2 gtu…ntar kedepannya g pake kartu lagi,bgtu liat kamera langsung set…set2…kluar dagh smanya(kek dipilm canggih ap gt w pnah liat)hahaha…
        gtu kan masuk loh Taz,…

        ini mah pancingan, w kena dah jebakan betmen …:P :bata

        Reply

Leave a Reply