KEADILAN     UNTUK     RAKYAT                 BERSIH     TRANSPARAN     PROFESIONAL    
Home » BALAI KOTA, BERITA, NEWS » Wagub Siap Tambah Anggaran, Asal Kali Bersih

Ahok.Org – Pemerintah Provinsi DKI Jakarta terus berbenah diri menanggulangi masalah sampah yang dapat memicu timbulnya banjir. Setelah menegaskan pembagian tugas antara Dinas Kebersihan dan Dinas Pekerjaan Umum, kali ini mencuat rencana untuk membeli alat pengeruk kali sendiri.

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengatakan, pembelian alat berat untuk mengeruk lumpur dan sampah di kali memang membutuhkan biaya yang besar. Namun demikian, akan terjadi penghematan karena tak perlu lagi menyiapkan dana besar di setiap tahun untuk membayar pihak swasta yang mengerjakan proyek pengerukan.

“Tambah anggaran Rp 50 miliar juga enggak apa-apa, yang penting alatnya ada, kalinya bersih. Nanti kita libatkan juga masyarakat,” kata Basuki, Kamis (13/12/2012), dijumpai di Balaikota Jakarta.

Ia menjelaskan, selama ini, pengerukan sampah selalu melibatkan pihak swasta. Biaya yang dikeluarkan juga tak sedikit karena ongkos pengerukannya dihitung berdasarkan berat sampah per tonnya.

Jika rencana ini berjalan, kata Basuki, pengerukan sampah dapat kali dapat lebih maksimal. Berbanding lurus dengan optimalnya daya tampung kali, minimal untuk mengurangi risiko banjir yang selalu menghantui.

“Termasuk waduk-waduk segala macam dapat bermanfaat untuk menampung air, paling tidak bisa turun airnya, dan volumenya lebih baik,” ujarnya.[Kompas]

Berita Lainnya:

  • Share/Bookmark

17 Responses to “Wagub Siap Tambah Anggaran, Asal Kali Bersih”

  1. setuju …dari pada nyewa terus lebih baik punya sendiri..setuju itu,,

    Reply
  2. Jgn beli pak, nanti gimana caranya saya mark up biaya sewa alat berat lagi, masa mulai thn dpn gak dpt sampingan. Itulah sepenggal jeritan hati para pns koruptor di dinas kebersihan dan pekerjaan umum.

    Reply
  3. pak BTP, saya punya masukan kenapa kita tidak buat aturan seperti di china dalam hal mengurangi sampah. di china saya belanja harus bawa kantong sendiri supaya tidak menambah jumlah sampah. kalau mau pakai kantong atau kresek kita harus bayar untuk itu. saya rasa cara ini cukup bermanfaat dalam menekan jumlah sampah khususnya sampah plastik. jadi biar di indonesia mulai belajar disiplin dan peduli terhadap lingkungan. mungkin bisa dimulai aturannya dari pasar, mini market dan supermarket. thx pak

    Reply
    • Sulit gan klo di Jakarta yg macet, yg rasanya lebih enak bawa motor drpd mobil krn lebih cepet salipannye, lebih enak bawa motor drpd bawa kaki (trotoar nyaman dan aman langka bos di Jakarta! cuman eksis di tempat2/wilayah2 ‘mewah’ tertentu ajah).

      Pertama, yg pake motor akan kesulitan bawa barang belanjaan kalo kelebihan daya angkut tas yg kita bawa sendiri, kalo bawa mobil enak, tinggal dorong trolly ke mobil trus lempar semua ke dlm mobil – beres! Persis kayak di Amrik sono yg umumnya semua pake mobil. Nah baru aturan ‘beli kantong’ spt ini bisa jalan tanpa tentangan. Nah kalo pake motor, ente mo lempar kemane? kudu dimodif dulu biyar ada ruang kargo spt di mobil, kalo pas keluar pabrik motor (“Japan Design for Indonesia”) ga ada itu bos! Kec. produk2 “Made in China” yg sarat varian modif2nya sesuai keinginan konsumen.

      Kedua, kantong plastiknya bisa di re-use sbg kantong sampah, tinggal propagandain aja. Ane aja ga pernah sia2in kantong eks belanjaan hyper/supermarket, di reuse buwat kantong sampah itu pas banget.
      Sisanya klo ga kepake dijuwalin kembali ajah kayak pemulunk (Si Mail ‘Upin-Ipin’ cakap: “Duwa singgit!” [2x]).

      Yg jadi masalah sampah itu sebenarnya dari pihak produsen barang sendiri yg membuat produk dlm versi yg lebih kecil, bukan versi grosiran besar yg lebih sedikit potensi nyampahnya.
      Sbg contoh: Kita sudah biasa pakai sampo/bumbu dapur ukuran normal/standar, eh tau2 entah kenapa muncul versi sachetnya dgn iklan “lebih ekonomis.murah, dan praktis” katanya. emang iya sih kesannya lebih murah dan praktis tapi sampah2nya itu mana murah bo!

      Sbg contoh saja:
      1 botol sampo ukuran 1000 ml = 20K
      1 botol sampo ukuran 200 ml = 5K
      1 sachet sampo ukuran 15 ml = 0.5K

      Sudah jelas harga grosiran lebih murah sesuai aksioma market pada umumnya: “Lebih banyak dibeli unitnya per transaksi maka lebih murah harganya per unit”.
      Ga heran cara berhemat terbaik adalah dgn membeli barang sekaligus dlm jumlah atau volume besar/grosiran, bukan bijian/satuan atau volume kecil.
      Sekarang kita tengok sampah yg dihasilkan dari 1 botol ukr. 1000 ml (ukr. yg lain akan dibandingkan dgn ukr. yg ini), cuma satu botol, bisa langsung dikirim ke bank sampah utk daur ulang. Sekarang yg ukr. 200 ml, berarti ada sampah sebanyak 5 botol, ga muat dibawa tangan, musti cari kantong plastik buwat bawa pake tangan biyar agak gampang bawanya, nambah sampah lagi. Sekarang kita pake ukr. sachet 15 ml, sampahnya sekitar 66-67 sachet, bayangkan! gimana bawanya klo modal tangan doang, kudu wajib pake kantong plastik lah. Apa yg terjadi kalau kantong plastiknya bocor? Akan sulit dikumpulkan lagi, merepotkan saja!
      Sudah lebih mahal, sampahnya banyak banget lagi!

      Saran saya kalau cuma utk sampel, silahkan bikin, tapi edukasi konsumen agar digunakan sbg sampel saja (nyobain/test barang), bukan utk konsumsi normal/standar. Arahkan konsumen agar memakai/membeli produk dlm volume/ukuran besar (grosiran) agar meminimalkan jumlah sampah dari produk yg dipakai/dibeli dan harganya pun lebih murah daripada beli volume yg kecil. jangan spt sekarang, bahkan hypermarket sekaliber CF aja kadang nyeleneh bikin aturan aneh: harga grosiran/partai (high vol) malah lebih mahal daripada beli satuan (low vol), atau bahkan dihitung sama (tinggal dikali saja jumlah unit dgn harga/unit utk pembelian ukr. grosir/partai), aliyas mendorong konsumen utk membeli produk2 yg bervolume lebih kecil drpd yg besar, yg justru menghasilkan jumlah sampah lebih banyak per unitnya.

      Apakah produsen2 ini sempat berpikir utk mengurangi jumlah sampah dari produk2 buwatan mereka?
      Sptnya tidak utk Indonesia, lebih penting demand konsumen menurut ‘analisa’ mereka, daripada concern dgn efek samping jumlah sampah yg dihasilkan.

      Teman ane pernah bercerita dan anepun dah membuktikan, bumbu praktis merek “R” yg umunya tersedia dlm ukr. normal 100/200 mg, sekarang juga tersedia dlm ukuran ‘sachet’ 6 mg yg dibundel satu pak = 6 sachet (36 mg total). harganya jelas lebih mahal per mg nya utk ukr sachet, dan sampahnya pun lebih banyak daripada ukr. 100/200 mg, tapi sptnya “demand rulez” berlaku disini, krn tetap eksis sampai skrg. kalo mo dibilang sbg ‘sample rasa ‘aja juga tidak benar, krn yg rasa ebi tidak pernah diproduksi/dipasarkan dlm ukuran 100/200 mg sampai sekarang, jadi jelas segmennya ukr. sachet itu utk ibu2 yg males naker2 bumbu lagi tiap kali mo masak (kalah dong rajin naker2 bumbunya ama engkong2 doyan masak kayak temen ane and ane sendiri :D). Konsumen tidak sadar demi ‘kemudahan’ dlm menakar bumbu yg dipakai (tinggal tuang satu sachet full, ga perlu naker lagi!), justru dia ‘menyusahkan’ alam dgn jumlah buwangan sampahnya yg lebih banyak dan malah lebih mahal ongkos belinya (dan ongkos recycle sampahnya).

      Tolong utk beberapa produk makanan yg memakai paket sachet dlm produknya, jangan bikin sachet extra/khusus kalo isinya cuma sedikit (dikit banget, lebih gede sachetnya malah – nyampah lagi deh!), mending digabungin ajah dgn sachet yg ada, entah dipisah ato dicampur isinya.
      Sbg contoh: Produk bihun instant rasa soto dari SF yg dipesan CF menggabungkan semua bumbu soto dlm satu sachet bumbu pasta, jadi tidak ada sachet bumbu kering dan minyak yg terpisah – ini contoh baik utk efisiensi dan efektifitas, krn rasanya pun lebih mantap daripada dipisah (Kering dan Minyak) dan cuma nyampah 1 sachet (vs 2 sachet utk terpisah). Apalagi makanan instan yg pake ektra2 bawang/bumbu gurih ato apalah itu, tak perlulah pakai sachet2 terpisah lagi, shg malah nambah2 sampah lagi. Kalo emang serius mo bikin yg enak campur aja dgn yg ada, toh nanti juga bakal dicampur juga waktu preparasi makanan.

      Kita konsumen jadi galaw krn sampah menumpuk…
      eh produsen asli sampahnya malah kurang galaw…
      🙂

      Reply
  4. Pak JB

    Usul.Kita kan banyak memiliki BUMN
    Minta dibuatkan alat pengangkut sampah yang otomtis saja

    disisi kiri dan kanan nya dibuatkan rel

    Alatnya seperti keranjang sepanjang lebar kali
    yang berputar ,seperti contoh kendaraan untuk mengumpulkan bola golf

    ditaruh didepannya dan kendaraan tersebut rolling dan bola golf nya masuk ke kernajang tsb

    Sehingga dengan demikian ,hanya perlu operator menyalahkan motor penggerak

    dan keranjang tersebut berjalan pelan pelan diatas rel
    mungkin sampai sepanjang 20 meter

    ditaruh didekat pintu air sebelum masuk dan seduah masuk

    otomtis semua kali akan bersih

    hasilnya nanti dikeluarkan dimasukan ke tempat tempat bak yang untuk ditarik dengan truk sampah (spt gandengan truk)

    mudah mudahan bermanfaat

    JB maju terus membangun Bangsa

    Reply
  5. Pak JB

    Kl melakukan penggantian kepemimpinan ,apabila organisasi belum berjalan secara profesional maka di skip 2 generation,krn antara kepala dan wakil ,kinerjanya tidak beda jauh

    Saya baca disalah satu surat kabar ,mengatakan masalah sampah di jakarta akan selesai dalam 1 tahun .

    Saya rasa terlalu lama sebab
    1.Kt sdh merdeka 67 thn dan bukan hari ini
    2.Sk dinas kebersihan sudah ada sejak lama

    Masalahnya paling Kemungkinan:
    1.dananya sudah habis tdk tahu kemana
    2.Ada resistensi antara Kontraktor dan Oknum Oknum rezim lama,apalagi ada issue Pemprov akan beli alat sendiri

    pasti kontraktor gusar apalgi kl sudah memberikan janji janji atau pembelian alat tersebut hasil joint dengan oknum

    Cari personal yg bs kerja cepat pak
    Pinjam saja dari Militer ,sama truk truknya dan peralatannya ,langsung bersihkan setaip hari dalam sebulan juga sudah beres semua
    dan siapkan anggran operasionil

    Lakukan operasi namanya operasi Ikan sapu Sapu

    Begitu lihat sampah sikat bersih

    Good Luck

    Reply
  6. Mantap Pak ahok,Sampah tdk akan ada dan dibuang ke kali klo pengangkutan dan tenaga cukup dan rutin dari tongsampah RT/RW/kelurahan dan walikota,solusinya berikan tiap kelurahan 1 truk sampah+SDM,juga lurah harus mengawasi dan bertanggung jawab bersih/kotornya wilayahnya termasuk keberadaan PKL.

    Reply
  7. setuju aja kalau beli alat keruk atau buat alat pengangkut sampah di setiap pintu air, dst. Masalah mendasar sebenarnya adalah kenapa ada sampah di kali ? Pasti ada yang buang…siapa…dimana…kenapa buang ke kali ? Budaya ini yang harus diberantas.. kalau sukses, pasti kalinya berkurang sampahnya.
    Contoh saja untuk wilayah Johar..truk pengangkut sampah datangnya cuma seminggu sekali…dan tidak semua sampah yang dikumpulkan warga terangkut oleh truk tersebut…akibatnya karena warga menghasilkan sampah setiap hari, ya buang saja ke kali biar lingkungan tidak terkena “polusi” dari sampah.
    Dimana peran Dinas Kebersihan & PU selama ini…apa solusi dari staff-staff disana yang sedemikian banyak dan gaji mereka dibayar oleh rakyat…belum optimal…Paradigma seperti ini yang harus kita ubah, agar setiap orang yang bekerja, harus memberikan kontribusi untuk kemajuan kita bersama, sesuai dengan bidang pekerjaan masing-masing.Wassalam

    Reply
  8. konsekwensinya pembuang sampah di kali-kali…ga usah dihukum….cukup kerja bakti angkatan sampah dari kali barang satu minggu atau pantatnya dipukul rotan 7 x diameter rotan 1/2 inch….

    Reply
  9. 1.penanggulangan sampah atau kali bersih memang butuh waktu, semakin cepat diangkut dan dibersihkan pemerintah, semakin cepat pembuang sampah membuang sampahnya.
    ‘sepertinya kontradiksi membuang sampah sembarangan harus dirumuskan dalam undang2′[solusi].
    2.kumpulkan ahli\pakar dan riset – sampah itu bisa dimanfaatkan menjadi bahan yang berguna untuk meghasilkan income.[solusi mengurangi penggangguran]
    3.setelah kali bersih, modalkan jaring ikan dan libatkan penggangguran setempat untuk mengelola pertambakan ikan sepertilele,moa,gabus dan tentunya disertai pengetahuan tentang perternakan.[solusi]
    4.dan yang terakhir,mungkin sedikit extreme adalah air kali tersebut di daur ulang untuk kepentingan local,dengan demikian senang atau tidak senang – kali bersih menjadi wajib dan menjadi pinalti\ultimatum kelingkungan yang masih senang kotor.[pinalti]
    5.sekian.

    Reply

Leave a Reply