Tegas! Ahok Akan Cabut Izin Agen Nakal yang Bikin LPG Langka

0
405
LPG 3 kg (Photo: Pertamina.com)

BTP – Komisaris Utama PT Pertamina (Persero) Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok mengancam akan mencabut izin agen LPG nakal di Kabupaten Belitung, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung yang menyebabkan gas elpiji subsidi (LPG PSO) 3 kg langka di pasaran.

“Saya akan mencabut izin bagi agen gas elpiji bersubsidi yang diketahui nakal atau sengaja melakukan pelanggaran seperti, menimbun, menjual dengan harga di luar dari ketetapan maupun menjual dengan masyarakat yang tidak berhak menerima,” kata Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok dalam pertemuan bersama sejumlah agen dan pangkalan elpiji tiga kilogram di Kabupaten Belitung, dikutip dari Antara, Senin (14/8/2023).

Dia menegaskan, selain mencabut izin bagi agen LPG yang melakukan pelanggaran, gas LPG PSO tersebut lebih baik dijual untuk masyarakat pedesaan yang banyak membutuhkan.

“Masyarakat di desa lebih tahu siapa yang butuh elpiji tiga kilogram, misalnya ada masyarakat yang pelihara ayam butuh elpiji, ke laut butuh elpiji, dan penjual gorengan butuh LPG, itu kasih saja,” ujarnya.

Dikatakan Ahok, dengan disalurkan elpiji tiga kilogram ke pemerintah desa secara langsung maka akan menjadi lebih tepat sasaran dan sesuai HET.

Pertemuan itu dilakukan guna menindaklanjuti terjadinya kelangkaan gas LPG tiga kilogram di Kabupaten Belitung beberapa waktu lalu.

“Alasannya elpiji selalu kurang, padahal Pertamina tidak pernah kekurangan LPG, SPPBE sudah kita cek ternyata ada stok elpiji, berarti ada sesuatu di agen dan pangkalan,” ujarnya.

Ahok mensinyalir, ada sejumlah agen dan pangkalan LPG yang nakal sehingga membuat gas LPG 3 kg langka dan sulit didapatkan.

“Karena agen kirim ke pangkalan LPG semuanya tidak jelas, berapa tabung yang dikurangi, ada sopir (mobil angkut elpiji tiga kilogram) yang bilang dikurangi sampai tujuh rit” katanya.

Kelangkaan LPG 3 Kg
Selain itu, kelangkaan tersebut menyebabkan kenaikan harga LPG subsidi 3 kg di atas Harga Eceran Tertinggi (HET) yang ditetapkan.

“Kepala Desa bilang ke saya beli elpiji tiga kilogram sampai Rp40 ribu per tabung, ini namanya inflasi karena beli gas dengan harga mahal,” ujarnya.

Dia meminta agar Pertamina dapat merombak secara radikal pendistribusian gas LPG di seluruh Indonesia.

Ia menyarankan, agar Pertamina dapat menyalurkan LPG 3 kg langsung ke pihak pemerintah desa. “Karena kasus kelangkaan elpiji terjadi di seluruh Indonesia, semua teriak tidak ada elpiji, kenyataan elpiji melimpah di SPPBE, kemudian setiap kali mau susun anggaran LPG hilang di pasaran, laporan ke pemerintah kurang ada peningkatan-peningkatan,” katanya. [Liputan6.com]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here