KEADILAN     UNTUK     RAKYAT                 BERSIH     TRANSPARAN     PROFESIONAL    
Home » BALAI KOTA, BERITA, NEWS » Basuki Heran, “Scanning File” Rp 350 Juta

Ahok.Org – Masih dalam rapat anggaran dengan Dinas PU DKI Jakarta, Wakil Gubernur Basuki Tjahaja Purnama terheran-heran. Untuk scanning filesaja, anggarannya mencapai Rp 350 juta.

Dalam pengajuan anggaran, Dinas PU mencantumkan harga Rp 350 juta untuk scanning and filing electronic 2.450 lembar dokumen. Namun, anggaran tersebut belum termasuk manage service aplikasi online.

“Kenapa kasih orang lain? Scanning kasih orang kita juga aja, Pak. Arsip elektronik Rp 350 juta. Bisa pakai orang dalam saja,” kata Basuki sambil menggeleng-gelengkan kepala.

Hal ini terungkap dalam rapat Basuki dengan Dinas PU DKI yang dimuat di Youtube dengan judul “20 Nov 2012 Wagub Bpk Basuki T. Purnama menerima paparan Dinas Pekerjaan Umum part 1/3″.

Namun, jajaran Dinas PU beralasan mereka tidak memiliki scanner. Hal ini menambah keheranan Basuki. Kantor sebesar Dinas PU tidak memiliki scanner yang biasanya sudah satu paket dengan printer, telepon, dan faks.

“Belum punya? Masak canggih-canggih belum punya. Beli printer sudah ada scan,” ujarnya.

Menurut Ahok, penyimpanan file bisa dilakukan oleh gmail, murah dan gratis. Scanning pun bisa dilakukan oleh pegawai Dinas PU sendiri yang berjumlah sekitar 1.600 orang.

“Untuk scanning 2.450 lembar, satu orang 10 lembar aja per hari bisa 1.000 lembar,” cetusnya.

Harga Rp 350 juta, menurut Ahok, memang termasuk kecil untuk APBD DKI Jakarta yang mencapai triliunan rupiah. Namun, dana tersebut bisa digunakan untuk hal lainnya yang bisa bermanfaat untuk masyarakat miskin.

“Kecil memang untuk uang kita. Untuk orang miskin, kerja 10 tahun pun tidak punya uang ini, Pak. Dia gaji 2,5 juta per bulan, 10 tahun baru Rp 300 juta,” ujarnya.

Setelah itu, jajaran Dinas PU sepakat untuk membeli alat scanning yang bisa untuk kertas ukuran A-3 seharga Rp 175 juta dan menghapus proyek tersebut.

“Kemahalan A3 Rp 175 juta. Saya yakin kalau saya ke kantor Bapak, pasti punya printer yang besar itu. Masak enggan punya. Ini bisa langsung beli kan, enggak usah lelang,” katanya lagi.

“Satu unit scanner. Kesannya hebat, pembangunan untuk pengarsipan. Tulis saja pembelian scanner, pengadaan scanner untuk arsip,” ucap pria yang akrab disapa Ahok itu.[Kompas]

Video Terkait Klik Disini

  • Share/Bookmark

21 Responses to “Basuki Heran, “Scanning File” Rp 350 Juta”

  1. Scaner otak aja cuma 200 an juta bossssss
    Gilakkkk mark up nya
    Mau beli scaner apa naek haji????

    Reply
    • masak naek haji aja segitu gedenya bos?
      biaya per orang lagi?
      wah gimana ga tambah kaya aja ya negri Arab sono, dari dulunya cuma bisa naek onta, skrg pada naek Merci semua warganya… SDA ga punya selain emas item, panas berat hawanya ga ada tanaman/pohon tapi makmur ruarr biasa dari hasil spekulasi minyak di bursa minyak dunia dan setoran duwit gede yg ga bakalan habis2nya ke tanah Arab sampe Lebaran Onta sekalipun, ajiiibb… modalnya cuma propaganda ‘kepercayaan’ aja bos! Believe it or Not! hehehe…
      “Enak ya?”
      —–
      Btw, itu bukan duwit kita ‘wajib dilarikan’ ke luar negeri juga ya bos? 🙂
      Kenapa kita ga tiru balik cara negri Arab memperkaya diri sendiri itu ya?
      Kita bikin aliran ‘kepercayaan’ baru, lalu propagandakan, kalo berhasil, kita bisa juga kaya raya warganya spt negri Arab itu – alias setoran duwit ga ada abis2nya ke negri kita sampe Lebaran Komodo tiba.
      Daripada pada pake sorban + kaen kafan (rag heads) ngikutin gaya orang Arab/TimTeng mending pada pake kopiah+sarung aja biyar orang Arab yg ngikutin gaya Asia/Melayu kita (lagian ga bakal dikatain ‘ragheads’ lagi, alias ‘kaen pel/lap dipake di kepala’ spt yg Mr.Bush bilang ke wartawan yg akhirnya langsung lempar barang2 FO ke dia waktu pidato di Irak lalu itu yg masuk yutub juga), ya ga brow? Lagian kita ini kudu wajib cinta produk lokal kan?

      Reply
      • Ada yg punya usul, nanti mo taro ‘Mekah/Mecca’-nya agama lokal kita dimana?

        Tidak boleh ada satu negara/bangsa/ras/suku/etnik yg berhak mengklaim produk ajaran agama lokal mereka sbg yg sempurna, terbaik, dan terakhir (supaya ga bisa disaingin yg lain, ya bos?).
        Setidaknya dgn kemampuan kita sendiri (kita sangat mampu koq! dah terbukti banyak yg bisa bikin aliran2 sempalan baru kan? apalagi yg bikin gondok FPI itu ampe kriting jenggotnya pade) utk membuat agama yg kontennya adalah 100% produk lokal, kita ga perlu impor agama lagi dari TimTeng/Arab – malah kita bisa ekspor budaya kita ke Arab/TimTeng/luar negeri melalui produk agama lokal kita sendiri yg menyebar ke seluruh dunia, termasuk cara berpakaian (batik/sarung/peci, setelan/pakaian/pernak-pernik ala Asia/ASEAN, dsb) dan berperilaku ala orang Asia yg lebih cinta damai katanya, lebih pakai otak daripada kekerasan utk penyelesaian masalah, dst.
        Dan dari segi keuntungan ekonomi (ini dia!), bisa dapat surplus/tambahan penghasilan negara non bea-cukai yg tak ada habis2nya sampe Lebaran Komodo diresmikan, utamanya dari arus kedatangan pengikut loyal/fanatik agama lokal kita yg berduyun2 tiap tahun datang dari luar negeri menuju ‘Mekah’ kita utk berziarah dan melakukan ritual khusus yg hanya bisa dilakukan di negeri/’Mekah’ kita, selain ritual sembahyang biasa yg wajib arahnya menuju ‘Mekah’ kita. Bangga juga negara kita bisa ‘dihormati’ spt itu, dari seluruh dunia lagi! Waktu sembahyang juga kudu wajib ngikutin waktu lokal kita, mantabz! Kita sediain penginapan kelas mewah sampe kelas motel utk para peziarah (pilgrims) agar bisa menyerap semua devisa luar yg masuk – TANPA PERLU KIRIM TKI KITA KE LUAR NEGERI UTK DIPERBUDAK/DIPERKOSA LAGI! Ini dia paket hemat lengkap tanpa halangan pajak ekspor/impor! Langsung kaya nih negara kita dlm waktu singkat, dijamin!
        Nah, keren gak tuh ide ane yg kontroversial tapi logis ini?

        “100% Made in Indonesia for the latest brand NEW world Religion, Why not?”

        Reply
  2. Harga Scanner Rp. 175 jt??? Masih kemahalan Pak Ahok.
    Scanner Rp. 30 jt uk A3 SUDAH SANGAT BAGUS dan garansi 1 th.
    Wah luar biasa pemborosan anggaran DPU dan Jakarta.
    Dan Pegawainya pada MALASSSSS. Masaak ngarsip aja pake pihak ke-3??
    KONYOLL bin Bodoh sedunia.

    Reply
  3. Satu kalimat pendek, ASTAGA YAH TUHANKU.

    Jadi kerjaan PU apa aja nih ? Jalan umum dekat rumahku penuh dengan bolong2, apalagi kalau udah musim hujan, genangan air tinggi2 semua. Kukira PU kekurangan modal, ternyata scanner saja sampai 350 juta.
    Scanner apaan tuh ? Scanner dgn kertas emas. ? Scanner buat kertas piagam ?

    Bapak2 PU tolong, tolong tolong. Pakai hati nurani

    Reply
  4. Pak Ahok yth;
    disini kita sekarang sebagai rakyat terbukalah mata kita bagaimana dinas PU ini mengutip uang rakyat. dan sangat tidak profesional .Apa ga sebaiknya di ikutkan kursus dulu ?biar tidak gaptek dan juga supaya ter update ilmunya.Udah pada tua tua dan tdkprofesional.Masalah filing aja harus panggil pihak lain dan biaya tinggi. mendingan semua staf itu di ganti sama yang muda muda. agar lebih effective kerjanya. Salam suksess Pak Ahok

    Reply
  5. heeeebbbbaaaaat…
    indonesia tanah air beta….. pns dki cermin pns seindonesia

    Reply
  6. Kalau di ikutkan kursus biaya lagi pak, mendingan di pecat aja, sebab mereka ini rata2 garong semua…

    Reply
  7. salut untuk Bapak.. seandainya di Jawa Timut ada pimpinan seperti Bapak.. akan banyak anggaran yang bisa dihemat dan disalurkan untuk rakyat yang lebih membutuhkan..
    Semoga Tuhan melindungi Bapak.. Amien

    Reply
  8. Di kantor kami melakukan scanning file model begituan sudah 5 tahunan yl. dan disimpan ke aplikasi arsip digital….
    Memang kalau kita bandingkan anggaran pemerintah dengan anggaran perusahaan swasta sangat2 jauh perbedaannya..contohnya ya scanner itu tadi dari harga 30 jt menjadi 175 jt dan selisih harga tsb bukanlah keuntungan vendor…. tapi?

    Reply
  9. 175jt untuk 1 unit scanner A3 masih kemahalan pak. Tolong di cek ulang lagi. Paling 30jtn uda bisa ga mungkin scanner sampe ratusan juta. Kebanyakan mark upnya. Lebih baik duit sisanya buat anggaran bangun sekolahan yang sudah bobrok.

    Reply
  10. 1 unit scanner A3 175jt? Masih kemahalan pak, paling 30jtn aja da kebeli. Coba di cek lagi kelapangan. Lebih baik sisanya di pake buat bangun sekolah yang bobrok. Jangan kasih kesempatan mereka buat korupsi lagi. Percuma bayar pajak kalo buat dikorupsi mereka.

    Reply
  11. Scanner A3 yang harga dibawah 30 juta aja ada kok, scanner merk & tipe apa tuh yang harganya 175 jt?

    Reply
    • hushh pak ronny kagak tau itu scanner a3, dilapisi emas trus auto roller dan bisa diperintah menggunakan voice. trus filenya autosave di cloud atau di server.

      trus beli scanner bonus mobil avansa

      Reply
  12. Aduuh orang PU sekarang pada sakit mental itu terutama yg oknum2nya anak n istri pada punya beban mental selama ini yg kerja di PU pada kaya2 eh ga tahunya nilep uang rakyat ati2 nanti di doain orang2 miskin jadi makan n tidur ga enak.

    Reply
  13. Tidak cuma masalah arsip yang direncanakan untuk menggunakan konsultan, mungkin juga untuk membuka pintu mobil waktu pejabat di Dinas Pemda DKI tiba di kantornya perlu dikontrakkan juga kepada pihak ke tiga. Maklum para pejabat di Dinas Pemda DKI kan gak kepengin susah, setiap geraknya harus dilayani … gitu tuh!!!

    Reply
  14. Saya kerja di salah satu konsultan di Jakarta…. kadang memang tingkah laku orang2 PU memang bikin gerah… scanner file aj g punya, itu g mungkin…. sy hampir tiap hari scan dan gratis cukup dengan 500rb A4. Kl harga scan kita cukup buka google search model apa aj pasti ada sekaligus harganya…. tinggal telpon datang… sebenarnya mereka sudah tahu… cuma kadang bagaimana hal yang sederhana dibuat rumit untuk mendapatkan keuntungan pribadi… nih aku kasih linknya…. scanner apa aj ada… sekalian harganya Bapak2 tinggal call mereka anter biaya anternya cukup murah Rp. 30rb aj…. KEBANGETAN….!!!

    Reply
  15. pak scanner A3 paling bisa 10-15juta itu udah cocok pak

    udah pecatin aja oknum pns yg mata duitan

    mereka kita yg gaji gak malu apa makan uang haram !

    Reply
  16. Pak kalo gak bisa dinas pu bikin file elektronik

    sini bapak gaji saya aja sendiri bisa perbulan 4-5jt cukup pak gak perlu sewa konsultan mahal2

    nih no saya kalo bapak setuju 08999882298

    saya juga mengerti tempat dan harga yg baik dan sesuai bisa mempekerjakan saya aja pak

    bekerja dengan HATI dong OKNUM PNS merusak hati rakyat

    🙂 terima kasih

    maju terus pak Ahok dan pak Jokowi, walaupun saya orang bekasi tapi saya suka gaya kepemimpinan bapak semua

    Reply
  17. 3 JUTAAN DAH DAPET Print, copy, scan, fax

    Reply
  18. mantap pak selamtkan Jakarta, selamatkan INDONESIA !!!!

    Reply

Leave a Reply