KEADILAN     UNTUK     RAKYAT                 BERSIH     TRANSPARAN     PROFESIONAL    
Home » BALAI KOTA, BERITA, NEWS » Basuki Kembali Ingatkan Para PNS DKI Untuk…

Ahok – Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama berjanji menindak tegas para pegawai negeri sipil (PNS) yang ketahuan memanfaatkan posisinya untuk mencari keuntungan pribadi.

“Kalau diantara bapak ibu ternyata korupsi duit negara, saya akan kasih pelajaran. Saya akan penjarakan Anda dan harga Bapak/Ibu akan saya habisi,” ujarnya kala memberikan sambutan di acara penandatanganan perjanjian kinerja para pejabat Pemprov DKI, Jumat (10/7/2015).

Dia menuturkan salah satu langkah untuk meminimalisasi para PNS melakukan korupsi adalah menerapkan sistem akuntansi berbasis akrual (acrual basis).

Menurutnya, Pemprov DKI akan menerapkan sistem acrual basis layaknya sektor perbankan. Ahok, sapaan akrab Basuki akan mengunci semua anggaran yang keluar agar jelas peruntukkannya.

“Nanti kami akan tutup buku tiap hari. PNS gak bisa titip oleh siapapun. Kami akan catat puluhan ribu PHL untuk membersihkan taman atau anggaran untuk perbaikan sarana. Kalau PNS ada yang main-main langsung ketahuan,” katanya.

Sebelumnya, 66 orang yang berasal dari satuan kerja perangkat daerah (SKPD) dan unit kerja perangkat daerah (UKPD) di lingkungan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menandatangani perjanjian kinerja. Perjajian tersebut diharapkan dapat memacu para aparatur sipil negara, khususnya yang berstatus sebagai pejabat. [Bisnis.com]

Ahok Minta Anak Buah Lakukan Aksi Nyata

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) meminta acara penandatanganan dokumen perjanjian kinerja antara SKPD/UKPD tidak hanya acara seremonial. Tetapi, perjanjian itu harus dilakukan dengan aksi nyata.

“Ini hanya melaksanakan kewajiban peraturan, yang penting itu kinerja yang terlihat di lapangan. Bapak/Ibu pasti sudah tahu kebijakan di DKI seperti apa, kita tidak mau ada lagi penggelembungan dana lagi,” kata Ahok di Balai Agung, Balai Kota DKI Jakarta, Jakarta Pusat, Jumat (10/7/2015).

Ahok mengaku gerah dengan laporan anak buahnya selama ini. Karena, masih melakukan penggelembungan anggaran. Maka itu, dia mengancam akan memenjarakan dan memidanakan anak buahnya yang mencuri uang rakyat.

“Saya tidak akan segan-segan pidanakan Bapak-Ibu kalau ketahuan ‘main’, curi uang rakyat. Bahkan, saya bikin Bapak-Ibu menderita yaitu dengan mencabut TKD (tunjangan kinerja daerah),” katanya. [Sindonews.com]

  • Share/Bookmark

6 Responses to “Basuki Kembali Ingatkan Para PNS DKI Untuk…”

  1. Tolong PakGub kapan Symsudin Noor itu dicopot saja.Jaksel memerlukan wali yang sigap tegas cepat dan jeli.Ini wali satu sudah banyak masalah dan merugikan dki dalam persoalan tanah.Jaksel itu sangat strategis mengapa wali memble ini dipertahankan, pasti pencuri. Si Butar-Butar harus segera ditukar dengan yang lain. Kebut PkGub ini amanat Pak Jokowi sebelum menyeberang ke istana negara!

    Reply
  2. Pak Ahok memang benar. Penyakit menular paling berbahaya didunia adalah korupsi. Bila semua pejabat negara, PNS & instansi pemerintahan lainnya tidak korupsi bukan saja Jakarta tetapi Indonesia akan benar2 menjadi negara maju. Saat ini kita harus sadar bahwa Indonesia memang negara besar, cuma besar wilayah dan banyak penduduknya, tetapi taraf hidup sebagian besar rakyat masih dibawah standar. Jangan hanya punya keinginan hidup sejahtera, tapi korupsi jalan terus. Itu hanya mimpi kosong.

    Reply
  3. Saya masih bingung dengan orang2 yg membenci ahok menyerang dgn alasan si ahok bacot doang!

    Saya beritahu ya!
    Selama pemimpin itu suka bicara di publik dan di implementasikan dgn tindakannya. Artinya ada transparan dan keterbukaan disini. Selagi itu dapat diterima dgn akal sehat. Itulah pemimpin yg benar.

    Sedangkan orang yg suka dgn hal yg gelap gelap biasanya itu Setan, genderuwo, kuntilanak, dedemit, begu.
    Mrk gak suka yg terang2, terbuka.
    Dan kalau gak suka org yg benar biasanya di jadikan salah sama mereka yah itu penilaian si suka Bacot tadi.

    Reply
  4. Tolong Walikota Jakarta Barat turun kelapangan. Jalan Joglo Raya sudah 45 tahun belum selesai2 pelebarannya. Pagi dan sore macet.

    Reply
  5. Tolong Walikota Jakarta Barat turun kelapangan. Jalan Joglo Raya sudah 4 tahun belum selesai2 pelebarannya. Pagi dan sore macet.

    Reply
  6. laporkan di lapor atau di QLUE

    Reply

Leave a Reply to Antoni