Dan Kini BTP Belajar Untuk Lebih Santun

17
213

Ahok.Org – Basuki Tjahaja Purnama atau yang akrab disapa Ahok lekat dengan karakter kepemimpinan yang tegas, teliti, bahkan suka marah-marah.

Sejumlah pernyataannya kerap menimbulkan kontroversi. Setahun empat bulan sudah Ahok menjabat sebagai Wakil Gubernur Jakarta. Banyak pelajaran yang diambil, Ahok pun perlahan sadar gaya komunikasinya harus diubah.

“Saya sekarang sudah berhenti marah-marah kok. Saya belajar juga kok. Enggak ada gunanya sih ngomong sama orang enggak benar,” ujar Ahok kepada Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Namun Ahok berjanji, ia tak akan mengendorkan sikap tegasnya terhadap berbagai penyimpangan yang terjadi di DKI. Ahok mengaku, sikapnya yang suka marah-marah muncul sejak masuk ke dunia politik. Beragam penyimpangan ditemuinya sepanjang karier, tanpa ada yang memperbaikinya.

Ahok ingin dikenal bukan sebagai orang yang larut dalam sistem itu, tetapi sebaliknya. “Saya ingin membuktikan, anggapan orang-orang bahwa pejabat pasti korup, pejabat tidak pernah bekerja benar-benar untuk rakyat. Itu salah. Stigma itu mau saya lawan, boleh diuji,” ujarnya. [Kompas.com]

17 COMMENTS

  1. Tetaplah marah untuk menegakkan kebenaran…karena tipikal pejabat Indonesia, dimarahin saja masih nekat apalagi tdk dimarahi, makan akan semakin besar kepalanya

  2. Bos Ahok tolong donk Pantai Marunda dibersihkan sehingga menjadi Pantai berkelas internasional kebanggaan Indonesia.

    Pantai Marunda bau, kumuh, kotor, banyak sampah, minim fasilitas, jalanan & jembatan dari bambu sudah rusak.

    Thank you.

  3. Pak Ahok di Jakarta banyak jambret bermotor dan copet dalam angkutan umum berkeliaran.

    Tolong pak Ahok suruh satpol PP dan polisi untuk menangkapi preman, penjambret bermotor dan pencopet di angkutan umum

    Tolong para penjambret bermotor dan copet dalam angkutan dihukum mati saja.

    Terima kasih

  4. Ahamdullilah, Puji Syukur pada Tuhan Yang Maha Esa, akhirnya pak Ahok mau belajar santun. Mau merubah selalu marah menjadi tidak marah dalam menyelesaikan masalah merupakan lompatan besar dan tidak gampang.
    Saya yakin para komen disini mendoakan supaya Pak Ahok berhasil mengontrol emosinya dari sumbu pendek.

  5. Saya tidak pernah suka melihat pak Wagub marah2.. apapun alasannya. itu hanya menunjukkan kelemahan dirinya saja. Tapi bersikap tegas dan ambil tindakan disiplin yang keras adalah ciri pemimpin yang hebat dan handal. dan sikap itu tidak perlu marah2. lihat Margaret Thatcher. lihat Lee Kwan Yu. Lihat President2 Amerika yang hebat2. adakah kelihatan mereka marah2 ? tidak ada. mereka kelihatan tegas dan tangan besi, iya. ucapan mereka sangat tajam, iya.tapi marah2 di publik ????… tidak sama sekali. sekedar info saja pak Ahok 🙂

  6. iyalah pak ahok,mengurangi marah2 itu sangat perlu kemarahan itu tidak berbanding lurus dengan ketegasan dan tanpa kompromi kok,ketegasan ttp bisa dilakukan dgn tanpa amarah tanpa kompromi jg bisa dilakukan dgn tanpa amarah tapi semua dilandasi tekad utk selalu Bersih Transparan Profesional bukan.dilandasi dengan emosi/amarah saya memahami mungkin kondisi indonesia atau jakarta khususnya begitu byk.penyimpangan2 yg bikin gregetan atau pak ahok naik darah tapi tetap saja suatu respon yg berupa amarah yg meledak ttp tidak bijaksana apalagi bpk pejabat publik bukan “maaf” aktivis jalanan abal2 dekil yg asal demo sama suka marah2 asal ngritik walaupun pak ahok jiwanya tetap jiwa aktivis tapi saat ini bpk sdh berseragam pejabat tinggi udh jadi role model selain pak jokowi agk lucu aja kalau misalnya saya menganggap pak ahok role model tiba2 nonton di tv pahok nyeletuk “bajingan,bego bener,nenek lo”kalaupun memang p’ahok dlm sisi yg benar dan oknum2 itu memang benar2 bajingan,bego,dan punya nenek lagi juga saya sarankan pak ahok pilih kata2 yg lebih baik lg lah tp tanpa menghilangkan ketegasan pak ahok boleh aja terus ngomong dulu baru mikir ( saya yakin pak ahok pernah ngomong ini dlm konteks bercanda kan krn memang bpk transparan tp klo dlm konteks sebenarnya bisa bahaya pak seorang pejabat negara klo ngomong dulu baru mikir bisa sewaktu2 menimbulkan keresahan dan kontroversi ujung2nya konflik ) mungkin pak jokowi bisa selalu memadamkan “kebakaran” yg secara nggk langsung tercipta dari komentar2 pak ahok tp apa ya nggk kasian to pak sama pak jokowi yg udh kurus kering suruh memadamkan terus mana beliau sekarang udh disuruh2 kampanye terus sama “si mbok moncong putih” itu dan paling apes klo cuma buat vote getter doang nantinya jd balik lg ke pak ahok lah pak apalagi nanti klo terjadi jokowi benar2 jd presiden bpk jd gubernur apakah ingin dipertahankan gaya selalu marah tingkat dewanya? sbg rakyat biasa yg nyoblos jokohok saya sgt tdk merekomendasikan itu saja sdkt masukan saya oya sama ini pak ahok saya sering liat orang2 di meeting pahok yg berusaha bahkan semangat dgn antusias smp urat lehernya keluar fokus ngobrol ke bpk tapi bpk ngeliatnya ke blackberry terus mendingan BB nya letakin dulu lah kan pak ahok “bapaknya”semua warga jakarta biar kata omongan tuh orang bikin boring bpk tp layaknya bpk ke anak dengerin ajalah pak jgn BBan sekali2 BBan utk follow up complaint warga nggk papa sih itu aja sedikit masukan saya

  7. Mana bisa ahok bawa perubahan kalo males blusukan dan marah2 doang dibelakang meja…dia sebentar lagi bakal jadi gubernur yg gampang dikadalin dan dikerjain bawahannya…ahok cuma omdo dan ngomel2 doang, dia malas blusukan liat realita dan hasil kerjaan bawahannya…liat aja nanti, ahok adalah gubernur yg bakal gampang dijatuhkan pake jebakan batman bawahannya…maupun jebakan batman dari DPRD DKI…

    • Kalo blusukan terus, trus kerjaan di kantor siapa yg handle ??? Ente ? Tolong ngaca dulu, siapa ente ? jelas ga laku dong, ane curiga nich ente ini jangan pasukan nasi bungkus, you are a moron dumb jerk, dasar otak chauvinis primordialis sempit.

  8. mo marah mo galak mo santun, kgk ada hasilnya wong rakyatnya aja gak tau mana hak mana kewajiban, mana peraturan mana atur aturan, mana kepala mana ekor, semua dianggap kepala, semua taunya nyalahin semua taunya terima beres, anak sendiri salah bilang org lain salah, ortu nya salah juga nyalahin orang lain, rasis dan sok berkuasanya di nomer 1 kan kalau berdebat, diajarin secara keras katanya menghina, diajarin secara sopan dianggap angin lalu, diomongin baik2 dianggap lemah, diomongin keras2 tersungging dan tersinggung dan tak mengambil hikmahnya

  9. kalo saya pribadi, ga ambil pusing soal bapak marah atau tidak karena saya paham marahnya pak Ahok ada alasan logis, bukan marah ngawur. soal santun atau tidak, saya lihat selama ini kesantunan bapak masih level normal2 saja. tapi saya salut karena pak Ahok selalu “belajar” dan semakin matang pribadinya. padi makin berisi makin merunduk 🙂
    omongan-omongan negatif yang ga masuk akal, yang ngawur, tidak perlu ditanggapi, tidak perlu dimasukkan hati. memang tidak bisa mengharapkan 100% orang suka akan kita, sehebat & sebagus apapun yang kita lakukan.
    satu hal mendasar yang membuat saya respek sekali adalah “perjuangan” pak Ahok untuk menggolkan & menyempurnakan KJS. semoga jaminan pensiun juga bisa terwujud ya, Pak. GBU.

  10. waduh! kejadiankan di merdeka.com senin 10 maret 2014 berita mantan wagub era foke prijanto nggk terima omongannya pahok krn waktu wawancara pahok ada keceplosan “dipriyantokan” aja,walaupun sebenarnya istilah itu bukan dari pahok tp dari kompasiana dari seorang yg punya akun bernama go theng sin walaupun istilah tsb bukan dari pahok ttp aja gw mikir ngapain pahok njawab wartawan pake istilah2 online yg nggk jelas begitu yg ada malah membuat org salah paham ke pahok aja terus terang aja cara komunikasi pahok kalau aku pikir mesti “shifting gear” deh atau naik gigi yg tadinya gigi lima jadi naik gigi 6 yg tadinya kasar banget dan ngomongnya hampir nggk ada remnya skrg dirubah dikasih rem yg mantap tapi ttp transparan yg tdnya gaya aktivis legislatif skrg udh gaya eksekutor pemerintahan yg namanya eksekutor ya harus lebih hati2 even cuma gaya komunikasi juga sama hrs lebih terkontrol tanpa harus jd terjebak gaya ngomongnya normatif kyk pejabat2 kebanyakan klo msh belum bisa ya…gimana…di kedepannya bisa kejadian blunder kyk gini lagi cuma gara2 omongan atau mendingan sewa juru bicara aja lebih aman

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here