Yang Saya Tahu, Pak Ahok Tidak Tega Lihat Orang Lain Menderita

1
107

Ahok – Pelaksana tugas (Plt) Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat mengatakan, Gubernur non-aktif DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) adalah sosok yang tidak bisa melihat orang lain menderita.

Oleh karena itu, Djarot menyebut Ahok menggagas program Ketuk Pintu Layani dengan Hati (KPLDH).

“Esensi program (KPLDH) ini berdasarkan basis moralnya Pak Ahok, yang saya tahu dia tidak tegaan kalau lihat orang lain menderita,” ujar Djarot di Ancol, Jakarta Utara, Selasa (16/5/2017).

Djarot pun mengapresiasi program tersebut. Menurut Djarot, Ahok memiliki ide yang cemerlang sehingga menggagas program KPLDH, yakni melayani warga dari pintu ke pintu yang dilakukah tim.

Setiap tim terdiri dari satu orang dokter, perawat, dan bidan yang melayani 5.000 warga. Nantinya, Djarot menyebut jumlah warga yang dilayani setiap tim akan diperkecil.

“Ke depan sebenarnya kami akan programkan setiap 1.250 penduduk yang berkategori miskin dan di permukiman padat itu bisa dilayani oleh satu tim Ketuk Pintu Layani dengan Hati,” kata dia.

Djarot menuturkan, KPLDH adalah program yang efektif untuk meningkatkan indikator kesehatan warga DKI Jakarta. Program KPLDH yang berada di bawah naungan Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta ini juga menyumbang peningkatan indeks pembangunan manusia (IPM) di DKI Jakarta.

“Indeks pembangunan manusia Jakarta sudah mencapai 79,6 persen, hampir 80 persen. Itu sebetulnya program Ketuk Pintu Layani dengan Hati,” ucap Djarot.

Oleh karena itu, Pemprov DKI Jakarta melalui Dinas Kesehatan memberikan pembekalan kepada tim KPLDH agar mereka bisa terus memberikan pemahaman dan mengubah pola hidup masyarakat agar hidup sehat.

Djarot juga meminta tim KPLDH diberikan pembekalan komunikasi agar bisa menyampaikan pemahaman dengan baik kepada warga. [Kompas.com]

 

Program yang Digagas Ahok Ini Menjadi Acuan di Daerah

Pelaksana tugas (Plt) Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat memuji program Ketuk Pintu Layani dengan Hati (KPLDH) di hadapan tim KPLDH.

Djarot menyinggung nama Gubernur non-aktif DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) yang menggagas program di bawah naungan Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta itu.

Djarot menyebut bahwa program yang digagas Ahok itu sangat bermanfaat bagi masyarakat juga menjadi acuan bagi seluruh wilayah di Indonesia. Dia menyampaikan hal tersebut dalam acara Koordinasi Program Kesehatan Masyarakat dalam rangka Pembekalan Tim KPLDH di Ballroom Candi Bentar, Ancol, Jakarta Utara, Selasa (16/5/2017).

“Program Ketuk Pintu Layani dengan Hati ini adalah program yang digagas Pak Basuki. Program ini sekarang menjadi acuan bagi seluruh daerah provinsi/kabupaten/kota di bidang kesehatan,” ujar Djarot.

Menurut Djarot, program KPLDH akan diadopsi menjadi program nasional. Dia menuturkan, pelayanan Pemprov DKI Jakarta di bidang kesehatan merupakan salah satu bidang yang menyumbangkan skor tertinggi terhadap tingkat kepuasan warga. Sebab, program KPLDH tidak hanya untuk mengobati orang sakit.

“Program dari Pak Ahok ini bisa mengubah paradigma berpikir dari para pelaku kesehatan karena spiritnya melayani masyarakat, peduli terhadap masyarakat, dan melayani dengan hati yang tulus karena itulah kewajiban kita sebagai aparatur sipil negara,” kata Djarot.

Selain pembekalan soal kesehatan, Djarot meminta tim KPLDH juga dibekali dengan komunikasi. Dengan begitu, tim KPLDH bisa memberikan pemahaman kepada masyarakat tentang pola hidup sehat.

“Tim KPLDH juga dibekali komunikasi, bagaimana caranya memberi pemahaman ke ibu-ibu supaya anaknya suka makan buah, sayur, enggak perlu yang mahal,” ucap Djarot. [Kompas.com]

1 COMMENT

  1. sikap ahok, dalam segala jadian yang berkaitan, menyangkut, berhubungan dng pribadi ahok, selama ini mulai dari jabatannya sebagai wagub terhadap atasannya; kebijaksanaannya dalam gelimang kuasa dan materi sebagai gubernur, dan lebih utama lagi, sikap dirinya dalam rangka pilkada dki 2017, termasuk menghadapi plintiran/rekayasa peng-adil-an atas nama allah yang sejatinya adalah ilah-ilah, semuanya !!!
    .
    terlepas kita setuju atau tidak setuju, bukankah sudah menjadi standard etika di nusantara tercinta, bahkan di seantero jagat ini ???
    .
    kalau iya, maka itu akan tercatatat dng tinta emas dalam sejarah negara ini, dalam catatan sejarah umat manusia. . . .
    .
    bahwa ada seorang ahok . . . .
    yg sikapnya akan menjadi panduan bagi kita semua . . . .
    akan menjadi neraca, bagi jati diri keberadan kita bagi sesama . . . .
    .
    salam,

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here