Mekanisme Lelang Jabatan Diubah

2
117

Ahok.Org – Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengakui masih sering ditipu oleh para pejabat eselon selama memerintah. Bahkan saat Joko Widodo masih menjadi Gubernur DKI, tak sedikit Kepala Dinas yang tak mampu berkinerja baik. 

“Harapannya kami betul-betul bisa dapat orang yang benar-benar mau kerja dan mengabdi. Selama ini kan masih (banyak pejabat) yang pintar main, pintar ngomong, saya sama Pak Jokowi saja masih ketipu. Mereka pintar ngomong tetapi pas diangkat jadi Kepala Dinas (kerjanya) enggak becus,” kata Basuki, di Balai Kota, Kamis (18/3/2 015).

Apabila sebelumnya pemilihan pejabat melalui lelang jabatan dipilih dengan mekanisme proses tes. Seperti psikotes, wawancara, serta tes kompetensi dasar (TKD). Kini, Basuki mengubah mekanisme lelang jabatan.

Basuki menilai para pejabat dengan hasil kinerja mereka. Apabila pejabat itu berkinerja baik, maka jabatan itu dapat dipertahankan. Begitu pula sebaliknya.

“Jadi kalau lurah dan camat kerja di lapangan enggak jelas, kami bisa copot. Mekanismenya sekarang langsung output, jadi bukan tes masuk lagi. Kami lihat, selokan kamu beres enggak? pelayanan beres enggak? PTSP beres enggak? Jadi langsung nilai ujiannya di tiga poin itu,” kata pria yang biasa disapa Ahok itu. [Kompas.com]

2 COMMENTS

  1. Baik sekali rencana Pak Gunernur..jd masih ada kesempatan orang yg ingin sekali berkarya dan bekerja untuk masyarakat namun terkendala dgn pendidikan jurusan..adanya ini
    jd adil msh byk orang pantas dam jujur duduk di pemerintahan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here